Zaman Universiti dulu, setiap sabtu, aku, Rafiq, Linda dan Suzana akan pergi hiking. Ia adalah aktiviti mingguan kami. Trip kali ini, Kim nak join. Kim ni kawan sekelas kami. Dia baik tapi ramai yang tak selesa dengan dia.

Kawan aku sebenarnya tak setuju dia ikut tapi aku syorkan dia ok. Aku sebenarnya kesian kat Kim. Korang kena faham, Kim ni ada aura yang buat orang di sekelilingnya tak senang. Rambutnya serabai, bajunya macam tak basuh. Apabila dia berpeluh, dia ada keluarkan bau tapi dia banyak tolong aku dalam pelajaran. Aku terhutang budi dengan Kim.

Malam jumaat bermulalah perjalanan kami. Kami berempat on the way pick up Kim. Linda berkata, “apa kata kita terus ke pergi dan tak payah ambil Kim.” yang lain setuju. Aku memberi pandangan tajam kat Linda.

IKLAN

Selepas pick up Kim, kami terus ke Gunung Nuang di Hulu Langat. Kami tiba di starting point around 12 malam. Kami cadang nak sampai atas bukit sebelum matahari terbit. Kami mula mendaki.

Dua jam dalam perjalanan Kim mahu berhenti. Dia penat. Aku pun berhenti yang lain masih bertenaga, mereka macam gelisah terutama sekali Rafiq. Dia tak berhenti melihat jam. Selepas habis je Kim minum air, Rafiq gesa kita untuk teruskan hiking. Kami pun sambung mendaki.

Tak lama kemudian Kim minta rehat lagi. Rafiq semakin gelisah.

“Kau dah kenapa fiq?” tanya Linda.

“Lambatlah kita sampai kalau setiap 30 minit nak berhenti” jawab Rafiq.

Kim buat bodoh dengan kata-kata Rafiq. Dia bangun dan teruskan perjalanan. Kami ikut dari belakang. Langkah kami semakin slow. Kakinya makin berat. Linda dan Rafiq jauh sikit dari kami. Aku di belakang bersama Kim. Suzana di depan kami. Suzana berpesan pada Rafiq dan Linda supaya jangan berpisah. Rafiq macam ingkar arahan Suzana. Semakin mendaki, jarak kami dan Rafiq semakin jauh. Kim meminta untuk berehat sekali lagi. Suzana memanggil Rafiq untuk tunggu.

“Kau nak rehat, kau rehat. Aku nak tengok sunrise. Jom Linda.” jawab Rafiq.

“Aku nak rehat juga. Chill la fiq.” jawab Linda.

IKLAN

Rafiq macam tak puas hati. Dia tinggalkan kawannya.

“Aku naik dulu”. kata Rafiq.

“Kita jangan pisah. Bahaya.” kata Suzana.

“Jumpa di atas” jawab Rafiq. Dia pun mendaki.

Suzana rasa perbuataan Rafiq tu bodoh. Kim bangun dan ajak kami teruskan perjalanan.

Rafiq yang berada di depan terhenti apabila dia terdengar bunyi loceng. Bunyinya seperti memukau. Makin tinggi Rafiq panjat, makin kuat bunyi itu seakan memanggil Rafiq datang ke arahnya. Rafiq seperti hypnotise.

Semasa kami mendaki, kami ingat Rafiq dah berada di depan kami. Nasib Kim nampak Rafiq yang hampir berdekatan dengan gaung. Cepat-cepat Kim tarik Rafiq. Dia melawan dan menolak Kim. Aku pun tolong Kim. Keempat-empat kami cuba tenangkan Rafiq tapi dia masih melawan seperti di rasuk.

“Pegang dia!” kata Kim.

Kami pun pegang sekuat kami mampu. Kim membuka kasutnya dan mencubit hujung ibu kaki Rafiq.

“Sakitlah bodoh!!” kata Rafiq yang terus melawan.

“Ini kawan aku. Apa kau nak dengan dia?” kata Kim.

“Kau siapa nak halau aku?” kata Rafiq.

Kim ulang, “Ini kawan aku. Apa kau nak dengan dia?”

Kim membaca beberapa surah Al Quran. Linda menangis-nangis sambil memanggil nama Rafiq.

“Ini kawan aku. Sudah masa kau tinggalkan dia” kata Kim.

Kim azan. Rafiq tak cuba melawan. Akhirnya dengan kuasa tuhan, Rafiq sedarkan diri. Linda terus mendapatkan Rafiq yang lemah dan Suzana berikan air kepadanya.

“Apa terjadi?” kata Rafiq. “Last aku dengar adalah bunyi loceng.”

“Loceng?” aku tanya Rafiq.

“Awak hampir terjun dalam gaung. Awak di rasuk. Awak buat saya risau” kata Linda.

Rafiq lihat muka Linda.

“Kim selamatkan awak.” sambung Linda.

“Terima kasih Kim.” kata Rafiq.

Kami tak teruskan perjalanan kami. Kami turun semula ke starting point. Walaupun kami tak dapat lihat Matahari terbit atas bukit, matahari terbit dari bawah gunung pun lawa juga.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 1.3 / 5. Meremangmers: 4

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!