Jika selama ini, aku hanya mendengar kisah seram dari orang lain dan tidak pernah sekali pun aku nafikan yang hantu sememangnya wujud. Tetapi kali ini aku mengalaminya sendiri. Kisah ini bermula apabila aku dan suamiku berpindah ke rumah impian kami.

Rumah kami tidaklah besar mana, namun kami gembira kerana memiliki rumah sendiri. Jika selama ini kami hidup menyewa, kini tidak sabar merasai kehidupan di rumah sendiri. Setelah hampir tiga tahun mendirikan rumah tangga, kami masih belum dikurniakan cahaya mata dan menganggap mungkin Tuhan memberikan kami zuriat sekiranya kami benar-benar bersedia.

IKLAN

Setelah mendapat kunci, kami mula membeli kelengkapan rumah termasuklah barangan elektrik dan perabot. Segala kelengkapan kami sediakan beberapa bulan sebelum masuk ke rumah baru, maklumlah suami kerap bertugas di luar daerah. Biar pun rumah baru kami agak jauh dari pekan, tetapi kami berdua tidak kisah.

Masa yang dinanti telah tiba, kami memilih untuk masuk ke rumah pada hari Jumaat di sebelah pagi manakala di sebelah malamnya kami adakan majlis doa selamat dengan mengajak jemaah surau yang berdekatan ke rumah kami.

Malam pertama kami di rumah baru segalanya nampak indah dan berjalan lancar. Cuma agak pelik, apabila suamiku mimpi “dia pulang ke rumah dan apabila membuka pintu rumah, dia nampak kubur orang asli di dalam rumah.” Tetapi suami cuba sedapkan hati aku bahawa ia sekadar mainan tidur.

Hari-hari indah aku akhirnya terganggu apabila suaminya terpaksa outstation dan tinggalkan aku sendirian di rumah selama satu minggu.

IKLAN

Malam pertama aku rasa tak selesa. Lagi-lagi teringat tentang mimpi suamiku. Setiap bunyi, setiap pergerakan, aku rasa takut. Aku telefon suami, paksa dia balik. Aku takut. Suami cuba tenangkan aku. Dia kata itu semua dalam fikiran aku saja. Dia juga ada ingatkan masa pindah kita dah adakan majlis doa. Nak tak nak, aku kena terima nasib aku.

Malam kedua aku tak setakut malam pertama. Mungkin sebab aku dah lalui malam pertama seorang diri perasaaan takut tu dah hilang. Aku sedang makan sambil tonton tv, rasanya dalam pukul 11pm, tiba-tiba aku dengar cawan terjatuh. Aku Terkejut. Aku pergi ke dapur dan nampak cawan di bawah lantai. Nasib tak pecah. Aku simpan cawan tu. Tiba-tiba aku dengar guli berguling. Mana pula datang guli ni. Aku tutup tv. Masuk dalam bilik dan paksa mata untuk lelap.

Keesokkan harinya aku call suami, seperti biasa aku paksa dia balik. Aku terang apa berlaku semalam. Suami aku beritahu bahawa cawan tu jatuh tu mungkin cicak langgar. Bunyi guli pula, mungkin sound dalam tv. Sekali lagi aku terima nasib aku. 5 je hari lagi aku beritahu dalam hatiku.

Malam ketiga. Aku mandi, makan, tengok tv. Alhamdulillah, tiada gangguan malam ni. Aku beritahu diri aku. Dalam pukul 10 pm aku pun masuk tidur. Tepat jam 2 am, aku terjaga dari tidur. Aku duduk sekejap. Lihat sekelilingku. Tiba-tiba aku dengar suara suami sayu-sayu memanggil aku. Dalam hati terdetik, bila masa pula dia balik. Dia panggil lagi. Aku pun bangun cari suami. Aku check di ruang tamu, tak ada. Aku check di dapur, tak ada. Aku panggil nama dia. Tak ada orang balas. Aku intai kat luar, kereta dia tak ada.

Tiba-tiba aku rasa ada sesuatu lalu di belakang aku. Aku cepat-cepat toleh tapi tak ada orang. Aku nampak kelibat suami aku masuk dalam bilik. Aku panggil nama dia tapi tidak dijawab. Aku masuk ke bilik dan nampak lembaga menyerupai suami aku sedang mencangkung. Aku baca surah kursi. Lembaga itu toleh ke belakang memandang aku sambil panggil nama. Aku rebah dan pengsan.

Esok siangnya, aku menghubungi suami dan minta dia balik dengan segera.  Suami aku jelaskan bahawa masih banyak urusan yang perlu dia selesaikan tetapi aku tetap merayu-rayu, akhirnya kami bergaduh. Dia tak boleh tinggalkan kerjanya dan minta aku faham. Aku hang up dia.

Malam keempat. Suami aku cuba call tapi aku tak nak angkat. Aku marah dengan dia. Dia sepatutnya faham aku perlukan dia. Selepas sembahyang, aku nak tidur awal. Harap kali ni aku tak sedar. Sebaik sahaja nak tidur, aku rasa seram sejuk. Aku rasa seperti di perhatikan. Aku paksa untuk tutup mata. Tiba-tiba terdengar seperti ada beberapa orang sedang berbisik di luar pintu. Aku rasa takut. Perlahan-lahan aku buka mata. Tiba-tiba apabila aku toleh ke kiri, aku terpandang wajah perempuan hodoh dan rambutnya panjang mengurai. Hampir terkencing aku menjerit. Berlari keluar ke ruang tamu, aku nampak batu nisan penuhi rumah aku. Kanan kiri penuh dengan lembaga. Ada perempuan tua menjerit seperti menghalau aku keluar. Aku tak tahu nak buat apa. Terkedu dan menangis tak bergerak dari situ.

Aku dengar bunyi deruman enjin kereta di luar buatkan hatiku tiba-tiba tenang. Suami aku ke tu? Sebaik sahaja pintu rumah di buka, aku nampak suami dan aku terus pengsan. Sedar-sedar aku telah berada di rumah ibu.

Ada seorang Ustaz yang merawat aku menyarankan untuk aku berehat seketika di kampung halaman agar semangat ku kembali pulih. Setelah merujuk dengan penduduk setempat, tapak rumah kami merupakan tapak tanah perkuburan penduduk orang asli.

Barangkali ketika proses penambakan tapak ia tidak diselenggarakan dengan baik, maka roh-roh tersebut tidak tenteram lalu mengusik penghuni rumah di kawasan tersebut. Selepas kejadian itu kami pindah. Kami cuba jual rumah itu, tapi tiada pembeli. Sampao sekarang rumah itu terbiar di makan alam.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 4 / 5. Meremangmers: 1

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!