Kemain lagi Ari, sejak nak kahwin dia bertungkus lumus nak nampak badannya dalam keadaan fit. Setiap malam dia pergi ke Gym berdekatan rumahnya.

Dia ajak aku. Pada mulanya aku malas, tapi di pujuk berkali-kali, aku terpasa bersetuju.

Pemilik gym ni adalah abang saudara Ari. Apabila Ari memberitahu dia belum habis lagi, abang saudaranya memberi kunci gym. Aku nak balik, badan dah letih.Kalai nak balik sangat, Ari suruh aku balik dulu tapi aku tak sanggup tinggalkan kawan aku. Aku pergi ke bilik sauna manakala Ari menerus angkat beratnya.

Aku duduk dalm bilik sauna seorang diri. Seminit je badan aku dah berpeluh. Tiba-tiba aku nampak sesuatu lalu depan aku. Tak jelas. Cuma kelibatnya sahaja. Takut, aku terus keluar dari bilik sauna. Ari masih angkat berat. “Ri, aku rasa aku nampak hantu la.” aku beritahu dia.

“Merepek la kau.” Ari jawab.

“Dah la. Aku nak nak makan kat kedai bawah. Bila kau nak habis ni?” aku tanya.

IKLAN

“Entah, 30 minit lagi kot.” Ari jawab.

Aku pun masuk ke dalam bilik persiapan. Aku mandi. Aku salin. Aku terduduk sekejap. Jam dah tunjuk pukul 11.30 malam. Berdentum bunyi salah satu loker dalam bilik itu. Ia nak bermain-main pulak. Aku tak nak main, aku cepat-cepat siap dan keluar dari bilik persalinan. Aku angkat tangan dan membuat signal aku tunggu di bawah. Ari angguk.

Sebaik sahaja aku nak keluar gym, hantu itu lalu belakang aku sambil mencuit bandan aku. Tak nak pandang belakang aku terus keluar ddari gym.

IKLAN

Ari baru habis angkat berat. Dia terduduk di gym itu. Tiba-tiba pemberat 5 kg terbang. Ari terkejut. Tak lama kemudian, 5 kg itu jatuh ke lantai. Pemberat 10 kg pula terbang. Kali ini Ari terus angkat kaki dan berlari ke bilik persiapan.

Dia cepat-cepat mandi dan memakai baju. Buuummm… Bunyi locker di ketuk. Sekali lagi. Dan sekali lagi. Dan sekali lagi. “Wei, jangan takutkan aku,” Ari beritahu.

Tiba-tiba hantu itu muncul depan Ari. Hantu itu bertubuh lelaki, rambut panjang. Tidak berwajah. Ari pegsan melihat hantu itu.

IKLAN

Ari bangun. Dia sudah berada di hospital. Aku beritahu apabila aku naik, kau dah pengsan. Aku menelefon ambulan. Abang saudara Ari ada di situ. Dia beritahu memang ada penunggu kat gym.

Tak lama kemudian kami beredar. Ari adjust katilnya. Naikkan suhu aircond. Tutup tv.

Ari dah bersedia nak tidur. Apabila dia tutup matanya, dia terasa di sentuh di badannya. Ari takut nak buka mata. Sekali lagi dia rasa badannya di sentuh. Ari buka matanya. Tak boleh tahan nak tahu apa terjadi. Apabila dia buka je, dia nampak hantu yang sama berdiri sebelah nya. Hantu gym itu ikut Ari sampai ke hospital.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 2.5 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!