Kristo berasal dari Medan, Indonesia. Dia datang ke Malaysia untuk mencari rezeki dan memulakan kehidupan baru. Dia mengunakan jalan belakang untuk masuk Malaysia. Dia mendapat kerja di sebuah ladang kepala sawit di Pahang. Di situ dia berkenalan dengan seorang lelaki bernama Agus.

Agus juga datang dari Indonesia. Seperti Kristo, Agus ke Malaysia untuk mencari rezeki. Agus sudah 5 tahun di Malaysia. Agus seorang yang penghibur. Selepas kerja Agus akan sentiasa bersama gitarnya. Dia akan main lagu apa sahaja yang di minta. Suaranya juga merdu. Cita-cita ingin menjadi seorang penyanyi tapi takdir dia tidak setuju.

Dia amat rapat dengan penyelianya, Abang Brahim. Setiap khamis malam jumaat, Agus akan masuk ke dalam hutan bersama Abang Brahim masuk hutan. Semasa itu sahaja wajah Agus menjadi serius. Kristo selalu tanya kepada Agus, ke mana mereka pergi tapi Agus tak pernah bocor rahsia.

Satu malam tu, dengan kebenaran Abang Brahim, Agus mengajak Kristo untuk ikut mereka. Agus menerangkan apa sahaja terjadi jangan panik. Abang Brahim kata, “Harap kau betul tentang budak ini.” Keadaan kembali senyap.

Mereka tiga berjalan masuk ke dalam hutan. Kristo berdebar-debar. Dia tak tahu apa yang sedang berlaku. Tapi dia ikut sahaja.

Mereka tiba di sebuah gua. Di dalam gua itu seperti sudah berpenghuni. Ada tikar, bantal, bekalan makanan dan minuman. Yang paling pelik, dalam gua tu ada tv dan dvd player. Kristo pelik. Agus dan Abang Brahim macam biasa sahaja masuk ke dalam gua itu.

“Masuk Kristo,” kata Abang Brahim. “Mulai hari ini kau akan di ajar cara untuk menjaga aku.”

Apa maksud Abang Brahim menjaga. Kristo bertambah pelik. “Tak lama lagi kau lihat.” kata Abang Brahim.

Agus membawa Abang Brahim memasuki sebuah sangkar. Abang Brahim membuka bajunya. Selepas itu seluarnya. Dia lucut semuanya. Abang Brahim bogel depan Agus dan Kristo. Agus melihat gelagat Kristo yang rasa malu. “Kau malu ke tengok aku?” tanya Abang Brahim.

“Tak bang,” kata Kristo. Agus gelak. Abang Brahim pun gelak.

Agus mengunci sangkar itu. Tepat pukul 11 Abang Brahim menjerit. Giginya bertambah tajam. Mukanya mula lebar. Kuku tangan dan kakinya bertambah tajam. Bulu mula keluar dari badan. Warna oren menyerlah. Ada juga beberapa bulu warna hitam. Ekor tumbuh di bahagian bontotnya. Abang Brahim sedang berubah menjadi harimau.

“Harimau Jadian,” kata Agus.

Selepas 20 minit sengsara, akhirnya transformasi Abang Brahim menjadi harimau berakhir.

“Abang Brahim kata ini sumpahnya. Dia tak tahu kenapa dan bagaimana dia boleh jadi begini. Tapi dia tahu setiap malam jumaat dia akan ubah jadi harimau. Apabila dia dalam badan harimau, dia tak dapat fikir sebagai manusia. Itu tuga kita. menjaga dia. Bagi dia makan. Yang penting jangan bagi dia keluar dari sangkar ini.” kata Agus.

Kristo angguk. “Tak lama lagi aku akan balik. Kau kena belajar cara jaga Abang Brahim secepat mungkin.”

Berbulan berlalu. Kristo pun dah faham cara-cara menjaga Abang Brahim.

Malam ini Agus tak ada nak bantu. Dia sudah pulang ke Indonesia. Kristo ikut setiap langkah yang di ajar Agus. Tapi dia terlupa untuk kunci pagar.

Pukul 1.30 malam, Kristo ngantuk lalu masuk tidur. Abang Brahim yang telah berubah menjadi harimau, mendapati pintu sangkar tidak berkunci. Dia keluar dari sangkar dan hilangkan diri.

Keesokkan harinya Kristo panik apabila nampak Abang Brahim tidak berada di dalam sangkar. Dia terdengar berita bahawa ada seekor harimau terlepas di terengganu.

Kristo berasa bersalah. Dia menghilangkan diri.