10 tahun lepas, Kampung Rusuk Kambing menjadi huru-hara apabila anak dara kampung itu di ganggu Orang Minyak. Ibu bapa yang mempunyai anak dara tidak benarkan anaknya keluar rumah. Orang Kampung membuat operasi mencari orang minyak. Selepas 2 minggu, orang minyak itu hilang begitu sahaja. Tiada siapa tahu mana ia hilang atau siapa orang minyak itu.

10 tahun berlalu. Orang Minyak muncul semula. Beberapa anak dara memberitahu mereka nampak kelibat orang minyak di rumahnya semasa mereka keseorangan. Setakat ni tiada sesiapa yang di sentuh oleh orang minyak, oleh itu Ramli, anak saudara penghulu, memberi pendapat untuk tidak buat apa-apa selagi tidak ada kes yang kukuh. Penghulu kampung setuju.

IKLAN

Sehingga Tuti, anak Pak Ghani menjadi orang pertama di ganggu. Pak Ghani menangis-nangis depan penghulu. Rita, anak penghulu sendang mengintai di tepi jendela. Penghulu berasa salah. Dia janji untuk menangkap orang minyak itu.

Apabila penghulu naik ke rumah, Rita sambut dia, “Betul ke dia dah balik?”

“Nampaknya begitu.” kata penghulu.

Ramli yang juga berada di situ tidak percaya dengan kata-kata Pak Ghani. “Membazir masa je mencari orang minyak tu. 10 tahun lepas berhari-hari kita cari, tapi langsung tak jumpa. Sampaikan kematian ayah saya tak ada orang ambil kisah!”

IKLAN

Semasa ayah Ramli meninggal dunia, kesemua penduduk kampung sedang mencari orang minyak. Sehinggakan majlis tahlil tak dapat nak buat. Ramli berdendam sehingga hari ini.

“Esok saya ke Kuala Lumpur. Rita, Pak long, jaga diri. Lupakan sahaja orang minyak tu. Ia tak wujud.” Ramli beredar dari situ.

Keesokkan malam penghulu mengumpul kesemua penduduk kampung untuk berbincang tentang kemunculan Orang Minyak. Semua setuju untuk mencarinya.

Sementara semua orang sedang berbincang tentang orang minyak, Rita pulang dari kerja. Di rumahnya tiada orang. Ayahnya suruh Rita terus ke dewan tapi Rita malas.

Rita masuk ke dalam bilik air. Dia gosok gigi sambil menyanyi lagu Cindai. Tanpa di sedar, orang minyak sedang memerhatikan dia.

Rita tak tahu dia di perhatikan. Selepas selesai mandi, dia masuk ke dalam biliknya berkemban. Di situ orang minyak sedia untuk menyerang. Rita duduk di depan cermin sambil menyikat rambutnya. Orang minyak mendekatinya. Rita merasakan sesuatu yang tak kena. Dia merasakan sesuatu di atas kepalanya. Dia memandang ke atas dan perasan orang minyak itu. Dia menjerit. Orang minyak menekamnya. Rita tak sempat lari. Orang minyak itu sudah berada di atas badannya. Barang-barang di atas meja cermin berselerak di lantai. Dia cuba menjerit sekali lagi tapi tangannya di tutup oleh orang minyak.

Oleh kerana salah satu tangannya bebas, Rita sempat mencapai gunting dan mencucuk badan orang minyak. Dia sempat menolak orang minyak ke tepi dan berlari keluar rumah.

Orang minyak cuba mengejarnya. Rita berlari dengan kaki ayam dan badan berkemban.

Rita berlari sehingga dia bertemu orang kampung. Dia beritahu apa terjadi kepada ayahnya, orang Kampung di arah untuk mencari orang minyak itu. Rita di bawa pulang rumah bersama penghulu dan beberapa orang lain.

Tak lama kemudian, orang minyak itu berjaya di tangkap. Selepas mengalahkan ilmu orang minyak, ia di dedahkan bahawa Ramli adalah orang minyak. Rita dan penghulu terkejut. Penghulu tanya adalah Ramli orang minyak yang sama.

Ramli mengeling kepala. Dia mendedahkan bahawa ayahnya orang minyak 10 tahun lepas.

Seram ke idok?

Seram Meter: 1.6 / 5. Meremangmers: 5

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!