Setelah tamat pengajian di universiti, Raiz mengambil keputusan untuk mencari kerja di bandar sahaja. Alhamdulillah murah rezekinya. Raiz mendapat kerja sepadan dengan kelulusannya. Biar pun pada permulaannya gajinya agak rendah, ianya tidak mendatangkan masalah buat Raiz. Paling penting Raiz dapat peluang pekerjaan dan dapat menimba pengalaman.

Dalam masa yang sama, Raiz mencari rumah sewa berdekatan tempat kerjanya. Pada awalnya, Raiz menyewa seorang diri, mujurlah tuan rumah tidak berkira dan mengenakan sewa yang murah kerana Raiz tinggal sendirian. Lebih mudah dan privasi apabila Raiz tinggal seorang diri. Lagi pula dirinya selalu bertugas di luar daerah, jadi jarang berada di rumah. Rumah hanya dijadikan tempat tidur semata.

Suatu hari ketika dia outstation di Kuantan, Pahang, Raiz mendapat panggilan daripada rakan sekolahnya. Biar pun Raiz ragu-ragu siapakah sebenar rakannya lama ini, tanpa sedar dia bersetuju untuk tinggal bersama. Menurut rakannya, Alif, mereka pernah satu sekolah tetapi berbeza kelas. Puas Raiz mengenang memori tetapi nama Alif ini seolah-olah tidak lekat di fikirannya.

Sepulangnya dari outstation, dia dan Alif mengatur pertemuan. Setelah berbincang dan setuju akan kadar sewa yang dikongsi, Alif akhirnya mengambil keputusan untuk berpindah pada awal bulan depan. Raiz rasakan mungkin dengan adanya Alif di rumah, tidak perlulah dia risau lagi setiap kali perlu outstation.

IKLAN

Walaupun Raiz tidaklah sealim mana, tetapi sekiranya dia berada di rumah dia tidak melepaskan peluang untuk berjemaah ke masjid. Berbeza dengan Alif, setiap kali Raiz mengajak ke masjid, dia akan berdolak-dalih. Paling ketara apabila diajak solat Jumaat, pasti ada sahaja alasan dicipta Alif.

Terasa Pelik

Pernah suatu hari, ketika pulang dari tempat kerja, ada jiran Raiz menegur, mengapa dia tinggal sendirian. Raiz jadi pelik kerana hampir setahun dia tinggal bersama Alif. Mana mungkin mereka tidak pernah terserempak dengan Alif selama ini. Lebih mengelirukan, jirannya Raiz meminta dia untuk “memagar” rumah atau keluar sahaja dari rumah itu. Pelik juga kerana selama ini dia tidak pula diganggu makhluk halus.

IKLAN

Tetapi Raiz hanya membiarkan perkara itu berlalu begitu sahaja. Namun mungkin sudah tiba masanya Allah ingin menunjukkan perkara sebenar. Suatu malam ketika Raiz pulang lewat malam, kelihatan Alif berada di dapur sedang memasak. Terdengar riuh sekali seperti ada orang lain di dapur. Setelah menjengah hanya Alif seorang, kemudian Raiz masuk sahaja ke biliknya disebabkan terlalu letih.

Keesokan harinya kebetulan Raiz ambil cuti, dia menghabiskan masa mengemas rumah. Maklumlah lelaki kalau hari bekerja bukannya ada masa untuk mengemas. Setelah bilik dan ruang tamu bersih, Raiz menuju ke dapur, di situ Raiz terperasan keadaan dapur yang agak kotor. Hatinya tiba-tiba terdetik, bukankah baru semalam Alif memasak di dapur. Kenapa makanan yang ditinggalkan ini berulat.

IKLAN

Kala itu juga Raiz terasa ingin menjengah ke bilik Alif. Masya-Allah busuknya bilik Alif, keadaan bilik juga tidak terurus dan bersawang. Lamunan Raiz tiba-tiba dipagut rasa terkejut apabila telefonnya berdering. Rupa-rupanya Alif memberitahu yang dia sedang bercuti di kampung kerana ahli keluarga mengadakan majlis tahlil. Alif menjemput Raiz ke kampungnya.

Inilah peluang yang Raiz nantikan, untuk mengetahui siapa sebenarnya Alif. Dengan bantuan Alif, akhirnya Raiz sampai ke kampung halaman Alif. Keluarga Alif pelik bagaimana Raiz boleh datang dan siapa yang siapa yang menjemputnya ke sana. Setelah diterangkan perkara sebenar, barulah mereka tahu yang Raiz adalah kawan kepada Alif.

Namun lebih mengejutkan Raiz apabila keluarga Alif mendakwa bahawa Alif telah setahun meninggal dalam kemalangan jalan raya. Raiz tidak dapat bayangkan bagaimana dia boleh tinggal bersama arwah Alif sejak setahun yang lalu. Oleh kerana tidak mahu mengecilkan hati keluarga sahabatnya, Raiz tidak menceritakan hal yang berlaku, tetapi sejak itu dia terus berpindah dari rumah yang dia tinggal bersama hantu selama ini.

Seram ke idok?

Seram Meter: 0 / 5. Meremangmers: 0

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!