Filem yang fokus kepada musuh utama Batman, Joker yang baru keluar dari pawagam ini telah mendapat ulasan yang cemerlang dari pengkritik dan penonton. Ia dikatakan sebuah filem yang menyelami (kemungkinan) asalnya sejarah Joker.

Lakonan Jaoquin Pheonix sangat berkesan sebagai Arthur Fleck. Lakonan dramtiknya dan perubahan fikzikal yang ketara, Jaoquin telah menghidupkan watak itu secara keseluruh dan membuatkan kita simpati dengan Arthur.

IKLAN

Jaoquin bukan orang pertama yang memegang watak Joker. Malah, kalau kita balik ke tahun 1989, Tim Burton Batman, pelakon yang memainkan watak Joker adalah Jack Nicholson. Walaupun ia lebih kartun, Jack membawa watak ikonik ini dengan cara bergerombolnya sendiri. Jack pernah memegang watak psiko dalam filem The Shinning, mungkn di sebab itu, dan zaman itu, dia dapat watak Joker.

Semua penonton mesti ingat lakonan Heath Ledger. Joker dari filem ‘The Dark Knight’ adalah seorang misteri dari asal usulnya. Ada yang kata dia seorang bekas tentera yang balik mengalami masalah mental. Itu hanya teori, tidak pernah nyata dalam filem hanya di beri petunjuk secara tersirat. Walaupun begitu, kehadirannya di dalam adegan membuat kita, penonton sedar dia ini seorang ganas yang tidak siuman. Lakonon Heath, kalau nak bandingkan kesemua lakonan Joker, masih terbaik.

Ketiga-tiga watak ini ikonik dalam genre dan gayanya sendiri tapi ketiga-tiga ini mempunyai satu kesamaan, seorang yang ingin memporak pegandakan sistem yang sedia ada kerana mereka percaya ia sebenarnya rosak. ‘Agent of Choas’. Keganasan yang di sebarkan kerana ideologinya dan motivasi kerana falsafahnya.

IKLAN

Walaupun kontroversi mengelilingi teori-teorinya, Carl Jung adalah ahli psikologi dan psikoterapi abad ke-20 yang sangat dipengaruhi oleh Sigmund Freud. Teorinya tentang ‘We all break bad once in awhile (kita akan lakukan kejahatan sekali-sekala)’, boleh di katakan sebagai benar.

Menurut Jung, seseorang mesti mengiktiraf impuls negatif untuk mengekalkan kesihatan mental. Kita mesti mengakui kegelapan di dalam diri kita tetapi tidak mengenalinya. Apabila anda tidak mengiktiraf kegelapan itu, apabila kita rosak, ia akan mengambil alih dan membuatkan seseorang itu tidak tahu yang mana baik dan yang mana buruk. Joker adalah bukti di mana seseorang yang telah rosak mengikut teori Carl Jung.

Mari pergi ke tempat yang berbahaya. Mari masuk ke dalam kepala Joker. Kepada Joker yang menunjukkan ideologi hipokrasi melalui manipulasi adalah kekuatannya. Permainan ini tidak berkesudahan dalam pemikirannya. Bagaimana seseorang atau masyarakat peroleh nilai-nilai ini?

Pemikiran atau kebenaran objektif wujud kerana tidak peduli tentang sistem yang sudah sedia ada.  2+2=4. 31 Ogos 1957 tarikh Malaysia merdeka. Ini semua tidak relevan malah ia subjektiv.

Dengan sistem kita memperoleh nilai-nilai. Sekiranya saya memberitahu anda sebagai contoh bahawa ia tidak bermoral mencederakan orang lain dan jika anda mencabar dakwaan itu, akhirnya tiada sebab untuk saya merayu dan membuktikan tuntutan saya. Kerana awak percaya dengan pemikiran awak.

Joker bukan tidak rasional, dia psikotik. Ada perbezaannya. Individu yang telah melihat dengan mendalam pemikiran dunia lelaki. Di dalam sistem itu, pada tahap yang paling dalam, kita sebenarnya bersendirian dalam “pengasingan mutlak”, yang membentuk sejenis kegilaan atau kegilaan ilahi. Untuknya, nilai ‘sosial norma’ adalah satu lawak jenaka. Kita adalah seperti beruk dalam sangkar dan jika beri cukup kekecohan, semua akan musnah.

Batman yang hidup di luar norma sosial tapi masih mengikut undang-undang, malah memperjuangkan. Joker terpesona dengan Batman. Seorang lelaki dewasa yang berpakaian sebagai kelawar adalah tidak norma. Untuk Joker, Batman adalah tetangannya. Yin dan Yan. Negatif dan Positif. Tanpa Batman, tak wujudlah Joker.

 

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 4.3 / 5. Meremangmers: 3

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!