Nazri bekerja sebagai seorang cikgu. Dia di pindahkan ke Baling, Kedah. Nazri telah berkahwin dan di kurniakan dua orang cahaya mata. Ain, isterinya seorang suri rumah, manakala anaknya Alisya (5 tahun) dan Alina (4 tahun).

Nazri menyewa sebuah rumah teres yang sesuai dengan bajet dan citarasanya. Penyewa itu memberitahu bahawa sejak ayah dan ibunya meninggal dunia, rumah itu terbiar. Tambahan pula dia bekerja dan tinggal di Pulau Pinang, jadi dia tidak dapat jaga rumah itu.

IKLAN

Rumah sewa itu taklah besar mana, ada tiga bilik tapi mempunyai kawasan rumput yang luas. Cuma peliknya, ada bilik yang paling kecil terletak dihujung rumah dan di sudut penjurunya ada sebuah almari klasik yang kelihatan usang. Nazri tak tahu nak buat apa lagi dengan bilik tu jadi dibiarkan dulu bersama perabot di dalamnya termasuk almari itu. Dalam fikirannya, bilik tu mungkin di jadikan stor atau tempat tetamu tidur, Nazri tak pasti lagi.

Nazri sedang mengemas rumah manakala Ain sedang masak. Kedua-dua anak mereka sedang bermain ‘hide & seek’. Ain memanggil semua untuk makan petang. Nazri duduk sambil minum air teh, dituruti pula Alisya. Ain tanya mana Alina. Alisya beritahu dia masih sembunyi. Ibunya paksa Alisya untuk mencari adiknya.

Dengan muka tak puas hati, Alisya cari adik, “Adik! Jom Makan!”. Alisya cari dan cari tapi tak jumpa. Dia memberitahu ibunya. Ain bising. Dia suruh Nazri cari anaknya. Nazri dan Alisya mencari Alina. “Alina. Jom makan. Dah, dah sembunyi tu.” Tapi tak ada jawapan. “Alinaaaaa!” makin kuat Nazri panggil. Ain cari suaminya dan bertanya, “masih tak jumpa lagi?” Nazri geleng. Mereka ke bilik belakang. Dia dengar suara Alina sedang berborak,”Ssssshhhh. Senyap nanti Alisya jumpa kita”. Ain buka almari nampak Alina sedang sembunyi di dalamnya. “Ibu dah sedia makan petang. Jom”. Nazri dukung Alina. Alisya tanya, “Adik cakap dengan siapa?” Alina jawab, “kawan kita”. Nazri dan Ain buat tak dengar. Banyak lagi hal lain mereka nak fikir.

IKLAN

Malam itu Nazri tidurkan kedua-dua anaknya di bilik baru mereka. Alisya nak tidur bersama ayah dan ibunya tapi Nazri paksa mereka tidur di bilik mereka sendiri. Setiap malam Nazri akan bacakan buku untuk mereka. Selepas selesai, Nazri biarkan mereka tidur sendiri.

Semasa semua sedang tidur, Alina terjaga. Dia seperti di kejut. Alina seolah tengah perhatikan sesuatu lalu jawab, “ok”. Alina bangun buka pintu biliknya dan berjalan menuju masuk ke bilik belakang. Alina sedang perhatikan almari usang itu. Pintu almari itu terbuka sendiri. Alina memanjat masuk ke dalam almari itu dan bertanya “kita nak main apa?”. Pintu almari itu tertutup sendiri.

Keesokkan hari Ain masuk ke bilik anaknya dan melihat kedua-dua anaknya sedang tidur. “Bangun. Dah siang buta ni.” Nazri dah bertolak ke tempat kerja. Tinggal Ain dan 2 cahaya matanya sahaja di rumah. Alina dan Alisya mandi bersama. Selepas selesai Ain siapkan mereka, Ain sambung masak.

Alina ajak Alisya iku dia. Alisya ikut. Mereka ke bilik belakang. Pintu almari terbuka sendiri. Kelihatan seorang lelaki di dalam almari. Dia memanggil-manggil Alisya. Alisya kaku di depan pintu. Lelaki itu merangkak keluar dari almari. Badanya kurus, kulitnya pucat. Dia senyum sambil hulur tangannya. “Jom lah kakak,” kata Alina.

Alisya lari ke ibunya. Dia beritahu apa dia nampak. Ibunya anggap dia mengarut. Dia halau Alisya keluar dari dapur.

Malam itu Alisya cuba beritahu ayahnya tapi sama juga. Ayah anggap anaknya mengarut. Selepas membaca dia suruh anaknya tidur. Alisya tak boleh tidur. Dia rasa gelisah. Tiba dia lihat Alina bangun dari tidur dan berjalan ke bilik belakang. Alisya kejut ibu ayahnya. Mereka terjaga dan mencari anaknya. Alisya bawanya ke bilik belakang. Terkejut dia lihat anaknya sedang main dengan lembaga itu. Nazri baca beberapa surah, Ain tarik anaknya keluar dari almari. Alina menangis sambil berulangkali berkata,”kenapa?” Malam itu mereka semua tidur di bilik utama.

Keesokan harinya, Nazri dengan bantuan beberapa kawannya telah buang almari usang itu. Dia harap rumah dia selepas ini akan tidak akan di ganggu lagi. Sebenarnya itu adalah langkah yang salah…..

….BERSAMBUNG.

Seram ke idok?

Seram Meter: 4.5 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!