Aidil seorang pelajar di Universiti Malaya dan jika dia ada masa spare, dia akan gunakan untuk mencari duit lebih dengan menjadi rider untuk syarikat penghantar makanan. Aidil datang dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang nelayan dan ibunya membuat kuih untuk orang sarap pagi-pagi. Kedua-dua mereka duduk jauh di Kedah. Dengan kerja sampingan ini, Aidil dapat mengurangkan beban keluarganya.

Satu hari, dia mendapat pesanan. Seperti biasa dia ambil makanan yang di pesan dan mengunakan GPS, dia terus ke lokasi pelanggannya. Tak di jangka oleh Aidil, pesanan kali ini agak pelik dari biasa.

IKLAN

Minyak di moto Aidil dah menyala, tapi dia buat tak tahu. Dia lalu depan stesen minyak, tapi tak berhenti. Cadanganya, dia akan hantar dulu makanan, baru dia isi minyak.

5 minit lagi, Aidil akan sampai tempat destinasinya. GPS suruh dia masuk ke kiri, lalu kubur cina. Pada mulanya dia was-was tapi dia percaya dengan GPS. Mungkin ini shortcut ke rumah orang itu. Lagi pun, jam baru tunjuk 7.45 petang. Awal lagi hantu nak bangun. Katanya dalam hati.

Aidil pun pusing ke kiri. Lagi dua minit nak sampai, Aidil masih di dalam kawasan kubur.  Seminit lagi nak sampai. Dia pandang kiri kanan, tak ada pun kawasan perumahan. ‘You have arrive,’ kata GPS.

Aidil sekarang berada di tengah-tengah kubur cina. Pelik, tak kan hantu yang order, katanya dalam hati. Aidil gelak fikirkan apa yang terjadi ini melucukan. Dia cuba menelefon pelanggannya, tapi keadaan menjadi pelik apabila line tiba-tiba tak ada.

IKLAN

Aidil mengambil nafas. Dia terkenang apa nasib dia ni. Aidil memandang kubur sebelahnya. Kubur itu senang di kenali, segalanya merah. Tulisanya sahaja dalam warna keemasan. Aidil mengambil keputusan untuk keluar dari kawasan jirat cina ini.

Tak tahu bagaimana, Aidil tiba balik ke lokasi sama. Sebelah kubur merah tu. Aidil cuba sekali lagi dan sekali lagi dia tiba tempat sama.

Aidil dah mula panik. Jam dah tunjuk pukul 8.30 malam. Minyak kat motornya dah kering. Phone pulak tak ada line. Yang paling dia risau adalah makanan ni, yang makin lama makin sejuk.

Tiba-tiba dia nampak seorang perempuan berbaju merah sedang memerhati salah satu kubur tak jauh dari dia. ‘Manusia ke hantu? Manusia ke hantu? Manusia ke hantu?’ otaknya sedang berfikir. Aidil start motornya semula, sebelum sempat beredar dari kawasan, perempuan itu pandang ke arah Aidil. Dia memandang Aidil.

Tak tahu kenapa, satu badan Aidil tak boleh bergerak. Matanya terkaku melihat perempuan itu. Perlahan-lahan perempuan itu menghampirinya.

Walaupun tak boleh bergerak, tapi dia masih boleh membaca ayat kursi. Tiba-tiba perempuan itu hilang. Sesaat lepas itu muncul di depan Aidil. Dengan jelas, Aidil dapat melihat mukanya, pucat, urat-uratnya nampak. Matanya hitam. Bibirnya merah. Tapi di mulutnya seperti terkoyak sampai ke pipinya. Apabila dia buka mulut, bahagian koyak-koyak tu boleh nampak terbuka. Aidil boleh lihat dalam mulutnya.

Perempuan itu cuba cakap, tapi tak boleh kerana mulutnya yang terkoyak. Hanya bunyi pelik keluar dari mulutnya. Aidil masih meneruskan baca ayat kursi. Tiba-tiba perempuan itu mengilai dan hilang kan diri.

Akhirnya Aidil dapat bergerak semula. Dia terus naik motor dan pecut dari kawasan itu. Kali ini, Aidil jumpa jalan besar. Tanpa fikir apa-apa Aidil pecut tinggalkan jirat cina itu.

Aidil tak tahu, di belakang seat motornya, perempuan berbaju merah itu sedang tumpangnya.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 0 / 5. Meremangmers: 0

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!