Kasyaf adalah kebolehan seseorang untuk melihat makhluk ghaib dan dunia. Alam yang tidak dapat di lihat dengan mata kasar. Kita juga sebut ia sebagai terbuka hijab.

Kasyaf juga bermaksud terbuka (tabir pemisahan antara hamba dengan penciptanya). Dengan izin Allah S.W.T. seseorang itu mampu melihat perkara yang tidak dapat lihat dari manusia biasa.

IKLAN

Rasulullah bertanya kepada Jibril, “Wahai Jibril pernahkah kamu melihat Allah?” Jawab Jibril, “Bahawa di antara aku dan Allah ada 79 hijab yang terdiri dari lapisan-lapisan cahaya. Bila terbuka hijab yang paling luar, maka akan terbakarlah aku memandangNya. Sedangkan antara engkau dan Allah ada 71 lapisan hijab dari cahaya. Bila terbuka hijab yang paling luar, engkau akan terbakar pula memandangnya.”

Pandangan kita terdiri dengan beberapa lapisan hijab. Apabila hijab paling luar terbuka, maka kita upaya melihat alam jin. Alam roh, malaikat, syurga neraka dan seterusnya.

Dikatakan ada 70 000 hijab yang menutup di antara kita dengan Allah manakala hijab yang menutup antara Allah dengan kita adalah tiada.

IKLAN

Kasyaf Haq adalah pemberian Allah S.W.T. kepada seseorang dengan membuka tabir untuk melihat atau mengetahu perkara yang ghaib. Kasyaf Haq tidak melibatkan bantuan jin. Kasyaf terbahagi kepada dua jenis, Kasyaf tanpa di minta dan Kasyaf yang di minta.

Kasyaf tanpa di minta merupakan pemberian dari Allah. Allah telah membuka tabir baginya untuk melihat atau mengetahui alam ghaib.

Kasyaf yang di minta adalah apabila di anugerahkan kasyaf kepada seseorang yang meminta dari Allah. Kebiasaannya para mukasyafah (orang-orang yang kasyaf) yang telah di ajar oleh guru mereka melalui jalan tarekat atau tassawuf. Para Mukasyafah telah melalui riadah-riadah kerohanian. Kebiasaannya juga, mereka tidaklah bertujuan untuk mencari kehebatan dan kelebihan dunia tetapi ingin Ma’rifatullah (mengenal Allah), dan mencapai tahap keimanan yang paling unggul.

Tahap-tahap keimanan adalah Ilmu Yakin, keyakinan terhadap ilmu, Ainul Yakin, keyakinan berdasarkan penglihatan, Haqqul Yakin, keyakinan  yang Haq dan tidak bergoyah dan Haqqul Yakin, keyakinan sebenar yang hakiki.

Sesiapa yang mendapat kurniaan kasyaf perlu menjaganya sebagai satu anugerah dan ujian di mana jangan riak dan sombong dengan kasyaf.

Sumber: http://nan-salleh.blogspot.com/2012/04/jenis-kasyaf-dan-tingkatannya.html?m=1

Sumber: http://www.afzalsukasuki.com/2011/10/hijab-pandangan-satu-anugerah-atau.html?m=1

Sumber: http://www.muftiwp.gov.my/ms/artikel/al-afkar/3151-al-afkar-45-hakikat-kasyaf

Seram ke idok?

Seram Meter: 5 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!