Aku belikan anak aku yang berumur 6 tahun, pencil warna dan kertas lukis. Tiap-tiap hari dia lukis apa dia nampak. Satu hari aku suruh dia lukis keluarga kita, dia lukis gambar ayah dia, ibu dia, dirinya sendiri dan seorang budak perempuan. Aku tanya siapa ni, dia kata itu kawannya sambil tunjuk di kawasan permainannya.

Beberapa bulan lepas, kami sekeluarga terlibat dengan satu kemalangan. Isteri aku meninggal dunia. Tinggalkan aku dan anak aku. 2 October menandakan hari kelahiran anak aku. Kami tetap sambut hari jadinya walaupun sedih. Aku ambil beberapa gambar semasa dia sedang potong kek. Apabila aku lihat semula gambar tu, aku terkejut melihatm muka isteri aku dalam gambar itu.

Dah seminggu tak basuh baju. Malam ni Siti kena basuh juga. Ajak roomate yang lain, semua dah basuh. Siti pun ke bilik basuh baju seorang diri, nasib ada orang lain sedang basuh. Mereka pun mula borak. Sambil borak baju Siti terjatuh ke lantai. Siti tunduk untuk mengambilnya dan ternampak kaki kawan tu tak cecah lantai. Siti dengan takut kata, “Awak, saya gerak dulu.” Kawan tu pun jawab, “Nak balik ke… dah tau?” sambil menjeling seram kat Siti.

Zira tersedar dari tidur. Dia tidak boleh gerakkan badannya. Zira sedar dia kena tindih. Dia cuba menjerit tapi tak bermaya. Air matanya mengalir. Di tepi pandangan, dia boleh lihat lembaga hitam bermata merah sedang bertengkek di atas badannya. Begitulah keadaan Zira selama 15-20 minit.

Mandi kat hotel sampai berwap satu bilik air. Cermin pun berkabus. Kerana terlupa berus gigi dalam beg, aku keluar sekejap dari bilik air. Apabila aku masuk semula, ada kesan tapak tangan di cermin. Aku travel seorang.

Ali ada penyakit tidur berjalan. Minggu lepas aku bawa Ali tidur di kampung aku. Member kahwin dengan orang kampung sebelah, jimat kos, kami tidur kampung aku. Esok pagi tengok, Ali tak ada. Rupanya dia tidur berjalan sampai kubur… 3km dari kampung.

Pernah ke menginap di sebuah rumah yang terbahagi dua. Satu bahagian dapur dan tandas, satu lagi bahagian bilik tidur dan ruang tamu. Rumah tu di bahagi oleh sebuah lorong yang di katakan jalan orang bunian. Satu malam, semasa aku nak terkencing, aku membuka pintu dan ternampak 3 bayang-bayang putih sedang lalu jalan itu. Tak berani nak ke tandas, aku tahan air kecil sampai esok pagi.

Kawan call. Dia kata ada masalah pernafasan dan nak pergi hospital. Aku bawa dia. Sementara tunggu, aku berjalan-jalan. Sampainya di sebuah lif, aku nampak ada seorang budak sedang tunggu lif. Aku pun tegur, apabila dia pusing, setengah mukanya hancur. Seperti di langgar kereta. Sebelum pintu lif buka dia hilang dari pandangan ku. Takut sangat, aku terus balik tinggalkan kawanku kat hospital sendirian.

Aku tonton tv sampai tertidur. Apabila terjaga tv sedang main cerita hantu. Aku pun tutup tv nak masuk bilik tidur, tapi selepas beberapa langkah, tv tu on sendiri. Imej di tv itu adalah diri aku sendiri. Aku dalam tv memandang aku sambil senyum.

Ada seorang kawan, dia jual batu pengasih. Batu tu sebesar penumbuk. Harganya murah, rm 10 je. Dia bagi jaminan, kalau perempuan tu tak kejar, dia akan pulang duit plus extra rm 10 lagi (RM 20). Tapi dengan syarat, Batu tu kena baling dekat kepala perempuan yang dia minat.

Aku baru balik dari lepak dengan kawan. Ibu mengintai aku masuk dalam rumah. Keesokkan hari semasa aku sarapan, dia tanya, “Mana kawan kau?” Aku jawab, “Kawan mana pulak ni?””Semalam ibu nampak kau masuk ke rumah bersama kawan,” jawab ibu. Aku balik seorang.

Seram ke idok?

Seram Meter: 2.4 / 5. Meremangmers: 8

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!