Selepas Nazri buang almari klasik itu, dia harap keadaan di rumah itu akan berubah pulih. Salah sangkaannya.

Malam itu Nazri masuk tidur anaknya seperti biasa. Dia akan bacakan buku untuk mereka. Malam itu Alina terjaga. Dia mencari kawannya di bilik belakang. Tapi dia tak jumpa. Dia pulang semula ke biliknya. Lembaga itu sedang menunggu Alina di biliknya. Tapi kali ini dia seperti marah sambil perhati Alisya. Alina tanya, “awak ok?” Lembaga itu tidak berkata. Dia hanya memerhatikan Alisya. Alina, “Jom main.” Tiba-tiba Alisya terbangun. Sebaik sahaja dia buka mata, dia nampak lembaga itu depan mukanya. Dia menjerit.

Nazri dan Ain dengar jeritan itu. Dia berlari ke dalam bilik anak mereka. Alisya sudah di rasuk oleh lembaga itu. Alina pulak sedang menangis, “itu kakak saya! itu kakak saya!” Ain terus memeluk Alina. Alina sambung, “ibu. tolong kakak, ibu. Ayah.” Nazri memerhatikan Alisya. Dia sedang mencangkung tepi katil sambil memerhati kakinya. Nazri berkata, “Alisya… sayang… Alisya sini.”

Alina memberitahu, “itu bukan kakak ayah.” Alisya angkat kepalanya. Matanya berkeliaran. tiba-tiba matanya memandang tegak ke Nazri. Alisya bersuara, tapi suaranya kasar, “Siapa kau untuk halau aku dari tempat ini? Aku dah menetap di sini lebih lama dari keluarga kau. Aku tak pernah usik kau.” Suara Alisya telah meremangkan bulu roma Nazri. Dia suruh ain dan Alina keluar. Dia juga suruh Ain menelefon ustaz.

“Alisya… sayang… Ini ayah. Mari kat ayah nak.” kata Nazri sambil mata air mengalir.

Alisya melompat-lompat atas katil. Dia tidak layan suara Nazri.

IKLAN

“Ayah tak boleh tengok cinta ayah begini… Ayah sayang anak ayah”. Walaupun takut dia kuatkan semangat untuk anaknya.

Alisya tiba-tiba berhenti. Dia memerhatikan Nazri, lalu sambung lompat.

Semasa Ain menelefon seorang ustaz, Alina mengintai biliknya dari luar pintu. Alisya nampak dan terus berlari menghala ke Alina. Dia seperti mengajak Alisya bermain sekali dengannya. Alina berlari balik ke ibunya, Nazri sempat tutup pintu. Nazri marah isterinya, “Janganlah bagi Alina ke sini”.

IKLAN

Alisya memerhati Nazri seperti marah tidak benarkan dia keluar main. Tak lama kemudian dia mula menari. Gerak langkah tariannya seperti persembahan tradisional. Air mata Nazri tak berhenti mengalir.

Tidak lama kemudian Ustaz Idrus sampai. Dia masuk bilik itu meminta Nazri pegang anaknya di katil.  Ustaz Idrus mencubit hujung ibu jari Alisya. “Sakitkan? Kenapa kau rasuk budak ini?” tanya ustaz Idrus. “Sakitla bodoh! Dia yang langgar pantang larang. Dia buang tempat tinggal aku. Ustaz Idrus tanya apa yang di buangnya. Nazri jawb, “Almari”.

Dengan bacaan ayat Ruqyah dan cubitan itu, Alisya mula meronta.”Lepaskan aku! Lepaskan aku!” Dia cuba menolak Nazri tapi Nazri pegang badan Alisya sekuat yang boleh. Ustaz sambung baca. Alisya tetap meronta. Kata Ustaz Idrus, “aku akan sediakan tempat baru untuk kau. Dia meminta Nazri keluar dan biarkan dia dan lembaga berbincang.

IKLAN

Nazri pun keluar dari bilik. Dia melihat Ain sedang menangis. Alina sedang pujukkan ibunya. Aku tak boleh tahan lagi aku pun terus menangis.

Nazri kata, “Saya tak sanggup, saya tak sanggup lihat Alisya begitu. Saya lemah” Ain memeluk Nazri. Alina juga peluk ayahnya, “Ayah, jangan menangis. Alina ok. Alisya pun akan ok”. Terharu Nazri sambil memeluk Alina.

Tak lama kemudian Ustaz Idrus keluar. Kami semua bangun. Ustaz memberitahu Alisya sedang tidur kepenatan. Makhluk itu dah setuju untuk keluar dari badan Alisya. Dengan restu tak ada makhluk halus ganggu lagi.

Walaupun dah dapat jaminan, tapi Nazri dan keluarga masih tak dapat duduk di rumah itu. Teringat-ingat tentang peristiwa yang berlaku. Nazri mencari rumah baru. Kecil dan mahal sikit tak apa.

Seram ke idok?

Seram Meter: 2 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!