Inilah pengalaman Pak Jaafar, seorang lelaki yang berumur 48 tahun ni telah menjadikan penggali kubur sebagai kerjayanya selama 31 tahun. Katanya, kerja mengorek lubang kubur perlu dilakukan dengan ikhlas tanpa mengeluh.

IKLAN

Bermula semasa kecil, Pak Jaafar tidak kenal ayahnya. Ibu tinggal bersama atuk sejak kematian ayahnya. Ramai yang pelawa untuk di jadikan suaminya tapi dia menolak pelawaan yang datang.

Rumah keluarga Pak Jaafar tinggal bersebelahan kubur dan dia mula rapat dengan penggali kubur sebelumnya dan dari situ dia belajar dan menjadi kerjayanya.

Ia berlaku 5 tahun lepas. Suatu pagi, seseorang lelaki jumpa saya dan beritahu mungkin ada jenazah nak dikebumikan petang nanti dan minta saya siap sedia. Jarang orang tempah perkhimatan Pak Jaafar sebelum orang yang di kebumikan itu meninggal. Tidak mahu berjanji apa-apa, saya beritahunya, jika betul ada jenazah yang nak disemadikan petang nanti, hubungi saya semula.

IKLAN

Tengahari itu Pak Jaafar pergi lepak di warong kegemarannya. Kawan-kawannya sedang syok bermain dam. Pak Jaafar pesan air kopi dan sertai kawan-kawannya yang lain.

“Petang tu, memang betul ada kematian dan mereka perlukan perkhimatan Pak Jaafar. Tapi dia tidak ada di rumahnya. Mereka menelefon Pak Jaafar untuk siap sedia apa yang patut. Pak Jaafar meninggalkan kawannya dan terus ke kubur.

Seperti biasa, Pak Jaafar gali lubang sementara tunggu van jenazah sampai. Bila jenazah dah sampai, terkejut Pak Jaafar. Lelaki yang jumpa dia pagi adalah jenazah yang nak di tanam. Dua tiga kali juga Pak Jaafar menggosok-gosok matanya.

Oleh kerana tak puas hati, Pak Jaafar mencari keluarga arwah. Dia beritahu dengan paling hermat sekali tentang apa terjadi. Anak ipar arwah memberitahu pada sebelah pagi hari, bapanya sedang terlantar tenat di hospital. Dia berada di sebelah sambil membaca surah Yassin. Bagi dia apa Pak Jaafar cerita ini tak mungkin berlaku dan dia minta Pak Jaafar untuk tidak merumitkan keadaan. Pak Jaafar faham dan meminta maaf.

Pak Jaafar pasti apa dia nampak itu benar. Walau bagaimana pun Pak Jaafar tidak mahu ia menjadi halangan kerjanya. Dia tahu sukar untuk orang terima apa dia nampak, tapi baginya ia tak mustahil. Allah S.W.T. maha berkuasa, dengan izin-Nya, apa-apa boleh berlaku.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 5 / 5. Meremangmers: 6

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!