Kisah ini berlaku 2 tahun lepas. Aku menjalani pembedahan di mata. Pembedahan itu berjalan dengan lancar. Mata saya di balut. Jika saya mahu ke tandas, saya perlu tekan locoeng dan jururawat akan bergesa masuk bantu saya.

Apabila tidak dapat lihat, kita jadi peka dengan bunyi sekeliling kita. Untuk memenuhi masa, aku buka radio di handphone.

Satu malam aku terjaga dari tidur. Semasa tu aku dah matikan radio. Aku terasa ingin buang air kecil. Aku menekan loceng. Aku tunggu sambil dengar bunyi aircond. Tidak lama kemudian nurse masuk. Aku tahu nurse masuk sebab bunyi pintu di buka sambil dengar bunyi tapak kaki. Aku beritahu nurse yang aku mahu ke tandas. Nurse tu mengambil tanganku. Aku rasa tak sedap badan. Tangan nurse sejuk. Dia bawa aku ke tandas. Semasa aku buang air kecil, aku terfikir, kenapa nurse tak bersuara? Selalunya nurse yang masuk akan tanya “apa boleh saya bantu?” Itu menjadi rutin mereka. Tapi kali ini lain. Mungkin dia letih kot aku sedapkan hati.

IKLAN

Selepas selesai kerja aku di tandas, aku panggil nurse tu, tapi tak ada orang jawab. Aku panggil-panggil lagi, masih tak ada orang jawab. Aku pun meraba-raba keluar dari tandas. Bayangkan aku hanya boleh guna deria aku. Mata di balut. Di belakang aku dengar bunyi air tandas di depan aku bunyi aircond. Aku masih cuba panggil nurse itu tapi tak ada jawapan. Aku terus meraba ke katil aku. Aku terlanggar almari kecil. Kuat bunyi. Aku terus meraba-raba sehingga sampai ke katil aku. Tapi apabila aku nak panjat naik katil, aku dapat rasakan ada orang sedang baring di atas katilku. Aku terjatuh ke lantai. Hati aku berdebar. Siapa ada atas katil aku. Aku cuba kuatkan diri sekali lagi, Aku bangun dan meraba ke katil aku. Ya, aku dapat rasakan tangan seseorang. Aku pusing dan berjalan laju cuba mencari pintu. Sampai aku terlanggar dinding. Aku terus meraba-raba mencari pintu. Dengan bunyi ‘kriiikkkk’ pintu di buka. Aku memanggil nurse. Seorang nurse datang dengan gesa. Dia tanya apa dia boleh bantu. Aku beritahu “ada orang atas katil saya!” Nurse tu intai kedalam. Dia beritahu aku tiada siapa dekat atas katil saya. “Aku pasti ada orang! Aku dapat rasakan tadi!”. Nurse tu membawa aku ke katil aku semula. Dia suruh aku raba. Tak ada orang atas katil aku. Nurse itu suruh aku tidur. Mungkin aku ngigau. Tak mungkin. Tapi aku ikut arahan nurse itu. Aku minta nurse buka radio di handphoneku.

Malam itu aku tak dapat tidur. Aku berpusing ke kiri, pusing ke kanan. Tiba-tiba radio aku berhenti. Aircond aku seperti mengeluar satu udara yang kuat. Aku merasakan ada orang memerhatiku. Meremang bulu roma ku. Aku panggil “Nurse ke tu”. Tiada orang jawab. Aku cuba menekan loceng tapi aku terlanggar dan loceng itu jatuh ke lantai. Aku ingin capai loceng itu, tiba-tiba aku dapat rasakan ada tangan memegang tangan aku. Aku tarik tangan aku. “Siapa tu?” Tiada jawapan. Tiba-tiba aku merasakan ada orang sedang bernafas di sebelah telinga ku. Aku mengelakkan kepalaku. Aku cuba mencari pintu sekali lagi sambil memanggil nurse.

IKLAN

Aku tak puas hati. Nurse tak jawab. Aku dah tak nampak. Aku dah tak boleh tahan aku buka balut mata aku. Aku terus buka mata. Apabila aku buka je ada seorang lembaga berpakaian nurse di depan mukaku. Aku tahu dia makhluk sebab kakinya tak cecah tanah. Aku pengsan.

Aku terjaga, tapi semasa tu keadaan di sekeliling aku kecoh. Aku tidak boleh buka mata. Sudah di balut semula. Aku di letakkan gas mengantuk. Aku sambung tidur semula.

IKLAN

Keesokkan harinya aku sedar dari tidur. Tanganku di ikat. Mataku di balut. Aku memanggil nurse. Mereka datang bersama doktor. Oleh kerana mata aku belum pulih 100%, aku jadi buta.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 5 / 5. Meremangmers: 3

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!