Rara, 28 tahun. Seorang perempuan yang mempunyai cita-cita tinggi. Sebelum umur 30 tahun, dia ingin memegang jawatan tinggi dalam syarikat.

Akhirnya, kerja keras dia berbaloi. Dia di naikkan pangkat. Rara sungguh gembira. Usahanya selama ni berbaloi.

Satu hari, Rara sedang bekerja, tiba-tiba dia di serang sakit kepala yang kuat. Ia terjadi berulang kali dan akan hilang dengan sendirinya. Rara tak mahu pening kepalanya menganggu hari pertama naik pangkat.

Malam itu Rara susah nak tidur pada waktu malam, malah dia tak ngantuk. Dia berpusing-pusing di atas katil sehingga pagi.

Keesokkan harinya dia tak berhenti rasa lapar. Walaupun dah makan, dia masih lapar. Pagi tu sahaja dia dah makan sebungkus nasi lemak dan tiga bungkus roti canai. Rara masih lapar.

Rara seorang yang berbadan kurus, makan pun tak lah banyak. Tak tahu mana datangnya perubahan dramatik ini.

Semakin hari dia mula menjadi lebih sensitif dari biasa. Dia kadang-kadang lupa kerja yang perlu dia buat, sehingga dia lupa kerja lama dan baru.

Perubahan dekat Rara dapat dilihat oleh seluruh tempat kerjanya. Bos Rara berpendapat bahawa Rara tertekan dengan kerja barunya. Dia memaksa Rara bercuti selama seminggu. Pada awalnya Rara tak mahu, tapi selepas memujuk, Rara setuju.

Rara memutuskan untuk balik kampungnya di Kuala Pilah, Negeri Sembilan. Lama dia tak balik kampung. Sampainya di situ, Rara rasa tenang. Dunia kampung lebih lambat bergerak berbanding di bandar. Mungkin betul kata bosnya, dia perlu rehat.

Rara bantu neneknya siap makanan petang. Neneknya hairan kenapa tiba-tiba sahaja Rara balik kampung. Dia beritahu yang dia dah lama tak bercuti. Rindu dekat nenek. Semasa dia hidangkan makanan petang, dia terdengar seperti bisikan. Rara terhenti. Neneknya memerhatikannya. Rara sambung hidang.

Selepas selesai hidang, Rara masuk bilik air. Bisikan itu boleh kedengaran lagi. Rara cuba hindarkan bunyi tu.

Bunyi itu berterusan. Malam hari ia jadi lebih banyak. Rara tak mahu sesiapa tahu yang dia dengar bunyi. Dia takut nanti orang label dia gila. Nenek perasan sesuatu berlaku dengan cucunya. Dia hanya boleh memerhati setakat ini.

Rara memasuki biliknya. Dia cuba sumbat telingannya dengan bantal tetapi bunyi itu masih boleh dengar. Tak tahu nak buat apa, dia bangun, sebaik sahaja bangun, di luar tingkap biliknya dia nampak lembaga berbaju hitam sedang memerhati. Rara menjerit, neneknya segera datang.

Apabila Rara memandang tingkap itu, lembaga hitam itu dah tak ada. Nenek pun meninggalkan dia.

Dalam beberapa jam berikutnya, Rara tidak di ganggu. Tapi apabila Rara nak masuk tidur, suara itu kedengaran semula. Kali ini jelas, “Rara”.

“Siapa tu?” Rara tanya. Tiada orang jawab. Rara takut. Dia keluar dari bilik tidurnya.

Panggilan namanya semakin kuat. Dia cuba memanggil nenek, tapi tak jawab. Dia buka pintu bilik neneknya, tapi dia tak ada dalam. Rara menjadi panik. Dia cuba membuka tv. Dia mahu tengelamkan bunyi itu.

Suara itu berhenti. Rara bersyukur. Tak lama kemudian, dia merasakan ada sesuatu sedang memerhatinya. Dia pusing ke kira dan ada sebuah lembaga berkulit hitam. Rara terkejut seraya menjerit.

Rara tak tahu nak ke mana, dia lari keluar rumah. Tapi di luar rumah lagi banyak suara bercakap. Tambahan pula dia nampak bayang-bayang putih berkeliaran.

Tiba-tiba sahaja Rara terduduk sambil menangis. “Nek. Tolong Rara.”

Nenek datang memeluk Rara. “Nek pergi mana tadi?”

“Nek gi rumah Cik Salwi seberang sungai. Ambil paku pakis.” jawab Nenek.

“Tolong saya nek.” Rara merayu.

Nenek terus terang bahawa Rara semasa kecil hijabnya terbuka, tapi Rara senang takut. Kami memutuskan untuk menutup hijab Rara. Walaupun dah tutup, Ia boleh terbuka semula kerana hijab Rara adalah hadiah istimewa dari Allah. Jika Allah nak buka, ia akan buka. Nenek suruh Rara buat keputusan antara nak tutup atau tidak.

Beberapa hari kemudian Rara memutuskan untuk kekalkannya. Seperti nenek cakap, itu adalah hadiah dari Allah S.W.T.