Kisah ni bermula semasa aku, Yong, Gus dan Tika sedang lepak di kedai makan. Kami tak tahu nak buat apa malam ni. Bosan. Yong cadang buat ekspedisi mencari hantu. Ini bukan kali pertama kami pergi tempat keras, jadi cadangan untuk mengisi masa terluang itu menarik. Tika paling teruja. Tak padan dengan perempuan, Tika ni memang tomboy sikit, tapi dia ada hati dengan Gus. Dia beritahu aku seorang je.

So kami pun ke kubur berdekatan. Aku paksa Tika naik dengan Gus, Tika buat muka kat aku, aku dan Yong cari barang sikit. Kita akan jumpa di kubur tepat jam 11.30.

11.30 malam, kami semua tiba di kubur. “Korang beli apa?” tanya Tika.

“Kita nak cabar kubur?” kata Yong.

“Kau gila ke?” kata Gus. “Tak nak aku.”

“Apa tu cabar kubur?” tanya Tika.

“Dia nak seru hantu tu. Aku nak belah. Awak nak ikut saya ke awak nak stay?” tanya Gus kepada Tika.

“Saya nak tengok” jawab Tika.

Muka Gus tak puas hati. Dia tinggalkan kami. “Kau datang bulan tak?” aku tanya Tika.

“Aah.” jawab Tika.

“Aku rasa kau patut ikut Gus pulang.” aku beritahu Tika.

Tika macam terbelah bahagi. Akhirnya dia kejar Gus. Mereka pun meninggalkan kita. “Lebih baik kita dua je Yong.” aku beritahu Yong.

Kami pun cari kubur yang dah lama. Kami jumpa satu kubur yang sesuai. “Wahida binti Jantan. 1962. Ok ni.” kata Yong.

“Nak rekod ke?” aku tanya Yong.

“Tentulah” aku jawab.

Aku sedia rekod. Yong pun membaca sesuatu. “wahai Wahida binti Jantan. Wahida binti Jantan. Ku seru ku seru nama mu. Wahida binti Jantan. bangkitlah dikau di alam kuburmu dan bertemulah aku di alam nyata.” Yong terus membaca.

Selepes itu Yong melangkah kubur Wahida binti Jantan. “Alamak. Yong. Bateri dah nak mati.” kata aku.

“Apasal sejuk sangat ni. Wei, beku badan aku ni.” kata Yong. “Bawa aku ke rumah Wak.” Kami pun bergegas ke rumah Wak. Badan Yong keluar tompok kemerahan. Dia sambung mengiggil. “cepat sikit.” Tak silap aku, time tu handphone aku mati.

Kami pun tiba rumah Wak. “Wak. Wak.” aku memanggil Wak.

Dia keluar dari rumahnya dan senyum, “Kan Wak dah pesan tadi, korang masih buat juga. Bawa dia masuk.”

Wak pun merawat Yong. Selepas Yong sihat, aku hantar dia balik.

Aku pun pulang ke rumah. Aku ingat tak ada apa-apa terjadi kat aku, rupannya… “Hakim” aku dengar suara perempuan memanggil namaku. Apabila aku pandang belakang, tak ada sesiapa. Meremang rasa badanku. Tapi sebaik aku sampai rumah, aku nampak di rear mirror aku, seorang perempuan, hitam seluruh badannya, rambutnya jarang-jarang.

Aku keluar terkejut dan bergesa-gesa ke rumah. Perempuan itu ikut aku dari belakang. “Hakim”. Aku cari kunci dalam poket. Alamak, aku terlupa bawa kunci. Aku berlari ke pintu rumah.

“Mak! Buka Pintu Mak! Mak!” Aku ketuk pintu rumahku. Nak telefon tak boleh, handphone dah mati. Nak buka pintu tak boleh, kunci rumah lupa bawa. “Buka Pintu Ayah!Mak! Ayah!”

Jam dah menunjukkan pukul 2 pagi. *tap *tap *tap *tap… bunyi tapak kaki sedang berjalan atas bumbung. *tap *tap *tap

“Mak. Ayah. Buka Pintu!” sambil mengetuk pintu dengan kuat.

Aku tak nampak dia tapi aku rasa kehadirannya. *swoosh* seperti sesuatu berjalan di belakang aku. Apabila pusing, tak nampak sesiapa.

Perempuan itu memanggil semula nama aku, “Hakim… Hakim… Hakim…”

Ketukkan aku makin kuat. “Mak!”

“Ya. Ya.” Mak aku akhirnya jawab. Dia buka pintu. “Kau dah kenapa?”

Aku tak fikir apa-apa, aku terus masuk rumah. Aku tutup langsir rapat-rapat, tutup pintu kuat-kuat. “Hakim? apasal ni?” mak aku tanya sekali lagi.

Aku pun beritahu kepada mak ku apa yang terjadi. Tiba-tiba aku dengar bunyi ketukan di pintu. “Hakim… ”

Mak aku suruh aku mandi sambil ambil wuduk. Aku ikut arahan dia. Dia ambil sebotol air dan baca surah yasin. Selepas mandi, dia suruh aku minum. Dia juga merenjis-renjis ke arah pintu. “Dah Hakim. Pergi tidur. Insya Allah ia dah takde.” kata Mak.

Malam itu aku tak boleh tidur. Rasa menyesal sungguh.

Keesokkan hari aku dapat tahu Gus dan Tika, akhirnya bercinta, Yong pulak sedang berehat di rumah.