“Maka dengan ini di jatuhkan hukuman gantung sampai mati, yang akan di laksanakan hari jumaat ini antara jam 6 pagi dan jam 7 pagi,” seorang hakim menjatuhkan hukuman kepada Faizal.

Terduduk Faizal dengar berita itu. Walaupun dia sudah tahu satu hari dia akan dapat hukuman gantung sampai mati, tapi selama 5 tahun dalam penjara, Faizal sudah beraubat. Dia menyesal dengan perbuatannya. Dia juga sudah mula mendekatkan diri dengan tuhan. Satu lagi fakta yang mengubah kehidupan Faizal, kelahiran anak perempuannya, Salina.

IKLAN

Isterinya tidak menderhaka dengan Faizal. Walaupun sudah ramai orang nasihat Sophia untuk bercerai dengan Faizal, tapi dia tetap setia dengan suaminya. Sampaikan Faizal sendiri ingin lepaskannya tapi dia menolak. “Selagi abang bernyawa, saya isteri abang.” kata Sophia kepada Faizal.

Setiap kali berpeluang untuk berjumpa dengan Faizal, Sophia akan bawa Salina. Dia mahu Salina kenal siapa ayahnya. Faizal bersyukur dapat melihat anaknya membesar. Dia tak sangka berapa bertuah dirinya sehingga dia berada di dalam penjara.

Sebelum masuk penjara, Faizal seorang yang senang mengamuk. Apabila dia dalam keadaan yang marah, dia tidak boleh berfikir dengan rasional. Sophia selalu menjadi mangsa kemarahannya. Mata lebam, bibir pecah, kepala berdarah. Itu sudah menjadi kebiasaan kesan-kesan yang di tinggalkan di badan Sophia apabila Faizal melepaskan kemarahannya.

Satu hari, Faizal dapat tahu kawan sekerja Sophia telah di nasihatkan untuk tinggalkan Faizal. Yang menegurnya adalah seorang lelaki bernama Lokman. Ini telah membuatkan Faizal mengamuk. Dia menuduh Sophia berskandal dengan Lokman. Faizal mengekori Lokman pulang dan telah membunuh dia dan 4 lagi ahli keluarganya.

Faizal tunggu sehingga jam 12. Selepas semua keluargannya masuk bilik. Dia memanjat gate rumah Lokman. Faizal kemudian mengcungkil lubang kunci sehingga pintu terbuka. Selepas berjaya, dia naik tangga perlahan-lahan dan membuka pintu bilik tidur Lokman. Lokman dan keluarganya sedang tidur. Dengan sebiah pedang di tangannya, Faizal mengejut lokman, isterinya dan dua anak kembar perempuan yang baru berumur 3 tahun.

Kedua-dua anak perempuannya tak berhenti menangis. Isterinya dalam ketakutan. Lokman telah merayu untuk melepaskan mereka. Dia akan beri semua harta dalam rumah ini jika di bebaskan.

“Kau ingat aku nak wang kau ke? Kenapa perlu kau masuk campur dalam urusan keluarga aku?” kata Faizal.

IKLAN

Lokman konfius. “Apa awak cakap ni?”

Faizal jawab, “Sopia. Isteri aku. Kau ada skandal dengan dia kan?”

Lokman baru faham, “Oh, kau ni suami Sophia. Dia kawan aku. Tak pernah ada skandal dengan dia.”

Faizal tak percaya, dengan satu libas, dia telah membunuh isteri Lokman. Kedua-dua anak kembar Lokman makin menangis. Lokman merayu untuk melepaskan anak-anaknya.

“Mengaku sekarang kau ada skandal dengan isteri aku?” paksa Faizal.

“Tak ada. Aku tak ada skandal. Tolong…” merayu Lokman.

Sekali lagi dia libas. Salah seorang anak Lokman di bunuh. Lokman memeluk anaknya yang masih hidup.

“Kau dah kenapa? Aku bersumpah dengan nama Allah aku tak pernah sentuh isteri kau, setan” lokman menjerit.

Faizal menikam Lokman dan anaknya. Kedua-dua mereka meninggal dunia.

Faizal pulang ke rumah. Sophia sendiri tidak tahu kejadian itu, sehingga polis datang ke rumah mereka dan menahan Faizal. Eviden dia yang bunuh amat kuat. Faizal mengaku bersalah.

Ini semua 5 tahun lepas. Sekarang dia hanya menunggu masa hukumannya. Kali terakhir Faizal jumpa dengan keluarganya, dia melafazkan kepada Sophia, “Selepas ini carilah suami yang lebih baik dari aku. Aku tidak sepadan menjadi suami kau. Jaga anak kita dengan baik. Terima kasih buat segalanya Sophia. Aku ceraikan kau dengan…”

Sophia menutup mulut Faizal sambil menangis. “Selagi abang bernyawa, saya isteri abang.” lalu mencium tangan Faizal.

Faizal mencium kepala Sophia. Faizal menurunkan diri setinggi Salina. “Sayang. Ayah nak minta maaf tak dapat lihat sayang membesar. Sayang tak kan faham sekarang, satu hari ibu akan ceritakan segalanya kepada sayang. Jaga ibu baik-baik. Ayah sayang awak.”

Salina konfius, “Ina sayang ayah juga. Minggu depan Ina tak dapat jumpa ayah. Ina ada lawatan ke Zoo. Nanti Ina datang melawat lagi. Ina janji.”

“Baiklah” sambil memeluk Ina. Mereka pun meninggalkan Faizal.

Pagi yang di tunggu tiba. Faizal sembahyang subuh. “Ya Allah. Jagalah keluargaku. Lindungi dia dari orang seperti aku. Aku terima hukuman aku di dunia dan di akhirat.”

Seorang pengawai memanggil Lokman. Dia bangun dan berjalan menghala ke tempat hukuman.

Kepalannya di tutup. Lehernya di ikat dengan tali. Lantai terbuka. Tali tegang. Faizal mencapai-capai untuk bernafas… Tak lama kemudian dia di sahkan mati.

Seram ke idok?

Seram Meter: 3.2 / 5. Meremangmers: 5

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!