Aku dan Wan ingin memancing di tepi pantai. Aku sedang bersiap-siap dengan peralatan pancingku, datang ibu ku bertanya kemana aku nak pergi. Aku jawap nak pergi pancing. Dia sambung dengan memberitahu kan malam ini khamis malam jumaat. Tak baik keluar, kata ibu. Dia tidak benarkan aku pancing. Dia suruh aku pergi lain hari. Ibu memang kuat sikit kepercayaannya. Dia tak paham perasaan orang suka pancing seperti aku. Dah hampir sebulan tak pancing. Tangan ni bergetar je. Esok aku cuti. Sabtu dah kerja balik. Malam ini sahaja lah aku ada masa nak pancing. Aku berdegil walaupun di larang ibu. Wan tiba dan kami terus beredar.

IKLAN

Kami pun tiba di tepi pantai. Kami mencari port paling baik untuk memancing. Malam ini sejuk dia lain macam. Nasib aku bawa baju tebal. Si Wan ni badan besar, dia konon boleh tahan dan tak perlu kan baju sejuk, Tengok-tengok dia sedang mengiggil. Aku gelak je. Tak lama kemudian Wan tegur, kenapa malam ini tak ada orang memancing. Aku pun toleh kiri kanan. Betul apa Wan cakap. Selalu ada orang akan pancing, walau tak banyak, tapi mesti ada. Aku malas fikir sebenarnya, jadi aku sambung memancing. Wan pun join memancing dengan aku.

Sudah sejam berlalu. Mataku masih lihat kiri kanan pantai. Masih tak ada orang lain. Hanya kita dua. Tiba-tiba Wan ajak aku buang air kecil. Aku pandang slack kat dia. Tak kan aku nak teman dia. Wan pun cari tempat unutk buang air kecil. Aku pun sambung pancing. Pandangan ku ke laut. Entah kenapa aku ingin sangat pusing kepala dan mencari Wan. Semasa aku pusing, alangkah terperanjat ada seorang perempuan sedang berdiri di belakang Wan. Rambutnya panjang. Berbaju putih. Terkaku aku. Apabila Wan selesai buang air kecil, Dia pusing dan lalu sebelah perempuan itu tapi dia seperti tidak perasan ada perempuan di tepinya. Wan sampai dan memberitahu semasa dia membuang air kecil, dia rasa bulu roma dia meremang. Aku pandang Wan dan pandang semula lokasi di mana perepuan itu sudah tiada. Wan marah. Macam aku tak pedulikan kata dia. Aku minta dia ulang semua. Wan beritahu semasa dia buang air kecil, bulu roma dia meremang seperti ada orang sedang perhati di belakang dia. Dia sambung lagi, dah la malam ni kita berdua je kat pantai ni. Kedua-dua kami rasa tak sedap hati. Jadi kami memutuskan untuk berhenti pancing.

IKLAN

Aku dan Wan bergesa kemas barang pancing kami, tiba-tiba kami dengar bunyi burung hantu. Ibu selalu cakap kalau ada bunyi burung hantu. Bunyi itu pun dah buat aku dan Wan panik. Kami dah tak fikir apa-apa lagi, kami ambil apa yang kami mampu dan berjalan terus ke kereta. Tak tahu la kalau ada benda tertinggal. Kam dah tak kisah.

IKLAN

Semasa berjalan menuju ke kenderaan, kami rasakan ada sesuatu mengekori kami. Kami terus masuk ke dalam kereta. Kunci pintu dan cuba hidupkan enjin. Alamak. Time ni pulak kereta tak mahu hidup. Aku tanya minyak cukup tak. Wan jawap dengan panik, minyak cukup. Wan cuba sekali lagi hidupkan enjin. Kali ini aku dapat rasakan ada seseorang sedang perhatikan aku di tepi tingkap. Mataku hanya memandang ke kaki. Aku paksa Wan cepat hidupkan enjin. Wan jawap dengan marah, “Kau ingat aku buat apa ni!” Tiba-tiba enjin dapat di hidupkan. Wan tekan minyak dan lalu pergi.

IKLAN

Lega sikit perasaan aku. Selepas kami sampai ke jalan besar barulah aku Aku pun memberitahu yang aku nampak seorang perempuan berbaju putih sedang perhatikan dia. Wan tak mahu dengar. Dia buka radio kuat-kuat. Sepanjang perjalanan kami senyap.

Sampai drop aku kat rumah. Dia kata dia belum sedia lagi nak bercerita apa berlaku. Dia beritahu esok malam kita jumpa lepak mamak. Aku setuju. Aku pun buka pintu rumahku. Ibu ku sambutku. Dia tanya dapat banyak ikan ke. Aku tak jawap. Dia masuk ke tandas, basuh kaki, buang air kecil. Ibu sudah siapkan aku air teh. Dia tanya lagi, “siapa perempuan kat belakang kereta tadi?” Aku terkejut. Perempuan? Ibu sambung,”Aah. Rambutnya panjang. Baju putih. Teman baru Wan ke?” Aku tak tahu nak jawap apa.

Seram ke idok?

Seram Meter: 3.4 / 5. Meremangmers: 19

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!