Ayu seorang gadis yang lemah lembut dan kini sedang menuntut di sebuah IPT. Dia disenangi ramai kerana personalitinya. Di kolej, ketika tahun kedua Ayu tinggal sebilik bersama tiga orang rakan lain termasuk Iqa. Di kalangan tiga rakannya itu, Ayu rapat dengan Iqa walau pun berlainan jurusan dan merupakan junior tahun satu. Sebenarnya Ayu kasihan padanya yang tidak ramai kawan dan seolah-olah dipulaukan orang lain.

Iqa seorang gadis yang pendiam dan banyak menyendiri. Mungkin sebab itu dia tak ramai kawan di kolej. Setiap minggu dia akan pulang ke rumah keluarganya yang hanya satu jam perjalanan dari kolej. Sering kali dia mengajak Ayu balik bersamanya namun belum berpeluang. Bukan tak sudi tapi ada saja halangan apatah lagi Ayu aktif di kolej. Hujung minggu pun biasanya dipenuhi dengan pelbagai aktiviti. Pernah dia mengajak Iqa turut serta tapi ditolak. Katanya tak minat. Sedangkan bagi Ayu, untuk mendapat tempat di kolej pada semester seterusnya, seseorang pelajar itu kena aktif.

IKLAN

Pada cuti semester, akhirnya Ayu terima tawaran Iqa untuk pulang bersamanya. Ayu di sambut dengan gembira oleh keluarga Iqa. Di rumah itu duduknya ayah, ibu dan nenek Iqa. Nenek Iqa tak banyak cakap. Dia sentiasa senyum dan duduk di kerusinya. Dia seperti berminat sangat dengan Ayu. Mungkin dia jarang jumpa tetamu.

Malam itu kami makan semeja tapi neneknya tak join mereka. Apabila di ajak Ayu, dia gerakkan tangannya macam suruh Ayu makan dulu. Iqa bawa makanan dan air lalu diletakkan di sebelah nenek. Ayu pun makan bersama keluarga Iqa. Mereka tanyalah macam-macam tentang Ayu.

IKLAN

Selepas Iqa habis makan, dia kutip pinggan dan mangkuk nenek sekali. Nenek ajak ayu duduk di sebelahnya. Dia memegang-memegang badan ayu sambil tersenyum. Iqa panggil Ayu masuk ke bilik. Ayu tinggalkan nenek itu. Ayu tanya tentang nenek tapi Iqa macam nak tak nak jawab.

Malam itu, Ayu tak boleh tidur. Macam ada sesuatu menghalangnya untuk tidur Iqa di sebelahnya dah tidur nyenyak. Ayu terus berpusing ke kiri ke kanan. Tiba-tiba dia terdengar namanya di panggil. Bunyinya seperti suara Iqa tapi Iqa di sebelah Ayu. Pelik dia rasa. Sekali lagi Ayu dengar suara itu panggil namanya. Seram sejuk rasa dirinya. Mengingatkan pesan maknya, Ayu tidak jawab bila dengar suara. Dia ambil bantal dan tutup mukanya.

IKLAN

Sejak hari itu, Ayu sering mendengar bisikan di telinganya sehingga membuatkan dia takut, lebih-lebih lagi ketika hendak tidur. Tambah pelik, Iqa juga tidak muncul selepas Ayu tidur rumahnya. Sebaik tamat peperiksaan semester, Ayu pulang ke kampung. Di rumah Ayu masih diganggu dengan bisikan itu.

Satu malam dia kuatkan diri dan cuba tahu kenapa dia di ganggu, apabila namanya di panggil, dia kuatkan diri untuk menyahut. Kemudian muncul muka seorang perempuan rupa seperti nenek Iqa. Tapi apa yang lain mengenai lembaga ini, mukanya pucat.

IKLAN

Lembaga itu menghampiri Ayu sambil memanggil namanya. Ayu terdiam kaku di katilnya. Lembaga itu memeluk kaki Ayu sambil memanggil namanya. Ayu kuatkan semangat dan bertanya hajat lembaga itu. Satu je perkataan keluar dari mulut lembaga itu… Tuan.

Akibat tidak tahan, Ayu berterus terang dengan mak dan ayahnya. Mereka bawa Ayu berjumpa dengan seorang ustaz di kampung mereka. Menurut ustaz itu, Ayu sebenarnya cuba ‘dirisik’ oleh sesuatu untuk dijadikan tuan barunya. Terkejut Ayu. Menerusi beberapa ‘hint’ yang diberikan oleh ustaz, ayu dapat agak sesuatu yang berlaku ketika dia di rumah Iqa.

Selepas diselidik, Iqa meninggal dunia beberapa hari selepas Ayu datang ke rumahnya kerana menghidap kanser. Rupanya nenek yang dia jumpa di rumah Iqa adalah saka Iqa. Biasanya jika saka tidak bertuan, dia akan mengacau. Iqa terima lembaga itu sebagai tuan.

Seram ke idok?

Seram Meter: 0 / 5. Meremangmers: 0

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!