Siti memulakan kehidupan di asrama selepas mendapat keputusan baik dalam PMR. Dia di tempatkan bersama dua orang lain, Tuty dan Aina. Siti gembira mendapat tempat di asrama. Dia tidak mahu sia-siakan masanya di sana.

Di hari orentasi, mereka di nasihatkan untuk tidak keluar dari bilik mereka terutama sekali ke bilik air. Bilik air di asrama terpaksa di kongsi bersama dan ia terletak di hujung bangunan. Jika terpaksa untuk buang air, senior menasihatkan mereka untuk pergi bersama teman.

IKLAN

Selang beberapa bulan, ujian pertama mereka hampir tiba. Ketiga-tiga mereka sedang belajar untuk ujian akan datang. Tuty berasa mengantuk. Dia memberitahu dia akan sambung belajar esok dan dia ingin ke bilik air sebelum tidur. Itulah rutin mereka tiap-tiap malam. Ketiga-tiga mereka akan ke bilik air bersama sebelum tidur. Aina setuju untuk sambung belajar esok. Siti masih tidak merasa ngantuk. Dia memberitahu kepada roomatenya untuk pergi ke tandas tanpa dia. Tuty dan Aina meninggalkan dia seorang diri.

Tidak lama kemudian mereka ke bilik. Siti masih membaca. Aina dan Tuty masuk tidur dan pesan kepada Siti untuk tutup lampu selepas selesai. Siti senyum dan sambung belajar.

IKLAN

Jam menunjukkan 1.30 pagi. Tiba-tiba Siti terasa buang air kecil. Dia cuba kejut salah seorang kawannya tetapi kedua-dua mereka tidur mati. Siti dah tak boleh tahan dan terus berlari ke bilik air. Dia memilih tandas paling hujung kerana tandas yang lain kotor.

Semasa membuang air kecil, Siti rasa tak sedap hati. Oleh kerana takut, dia hanya pandang ke bawah. Tiba-tiba dia dengar bunyi pintu di buka. Bulu roma dia meremang. “Siapa tu?” tanya Siti. Tiada orang jawab. Siti sambung, “wei, jangan main-main. Siapa tu?”. Masih tidak ada jawapan. Makin seram perasaan Siti.

IKLAN

Tiba-tiba Siti dengar suara orang mengilai. Bunyi itu menakutkan Siti. Dia hanya mampu tutup mata. “Siapa dalam bilik aku?” Suaranya seperti seorang perempuan bersuara serak dan susah nafas. “Jawab! Aku tak suka diganggu.”

Siti menangis ketakutan. Mulutnya berdoa. Bunyi pintu tandas di tolak. “Bilik pertama tak ada orang.” Sekali lagi pintu di tolak. “Bilik kedua tak ada orang.” Dia tolak lagi pintu lagi. “Bilik ketiga tak ada orang”.

IKLAN

Mahluk itu mengilai sekali lagi. Siti merasakan dia di depan pintu bilik air Siti. Segala badan Siti bergetar. Dia terkedu di jamban bilik air.”Aku tahu kau di bilik air keempat”. Siti berdoa. Tapi tak ada apa-apa berlaku. Ingatkan mahluk itu dah balik. Siti baru nak rasa lega tiba-tiba, “Satu, dua, tiga. Saya nampak awak!” Siti pandang atas dan nampak seekor mahluk berambut panjang. Mukanya pucat. Siti menjerit dan berlari terus ke bilik tidurnya. Dia kejutkan kawannya. Tuty dan Ain terjaga. Mereka bertiga tidak tidur malam tu.

Keesokkan harinya, senior mereka dengar apa terjadi dengan Siti. Dia datang berjumpa Siti dan beritahu memang ada penunggu di bilik air. Selalunya penunggu itu tak ganggu kalau ramai sangat di dalam bilik. Itu sebab mereka sentiasa di pesan untuk pergi berdua ke tandas.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 4.3 / 5. Meremangmers: 3

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!