Selepas kematian suaminya, Hamadi, Aisyah mula menyepikan diri. Dia tidak keluar dari biliknya. Makan pun tak nak. Sudah hampir empat bulan Aisyah begini dan ini merisaukan ibubapanya.

Pada satu hari, Aisyah kuat kan semangat dan buang barang-barang Hamidi. Perbuatan itu telah mengembirakan keluarga Aisyah. Ia tanda dia sudah mula terima hakikat. Dalam banyak-banyak barang dia buang, Aisyah juga buang sebuah beg kecil berwarna kuning. Di dalam tu ada macam-macam benda pelik yang Aisyah tak tahu motif dia simpan.

Malam itu ibubapa Aisyah terpaksa menghadiri majlis perkahwinan kawan mereka. Berat hati ibunya tinggal anaknya yang sedang berkabung. Ayahnya cuba tenangkan hati isterinya. “Aisyah dah mula move on. Insya Allah, dia ok seorang diri.”

“Harap begitu,” kata ibunya yang sedang bersiap.

Mereka pun meninggalkan Aisyah seorang diri. Aisyah kaut nasi dan lauk. Selera ya mula pulih. Sambil makan sambil menonton TV.

Tiba-tiba hujan lebat. Bunyi guruh boleh kedengaran. Siaran yang dia sedang tengok tergendala. Aisyah merasa sesuatu memerhatikannya. Dia pandang ke kiri ke kanan. Apabila dia toleh kiri semula, sesuatu lalu di sebelah kanannya. Mata Aisyah terus menoleh semula ke kanan. Tiada apa-apa. Bunyi guruh menambah ketakutan Aisyah.

Hati Aisyah berdebar-debar. Jam menunjukkan pukul 10. Dalam hati Aisyah harap ibubapanya dah pulang.

Aisyah membawa pinggannya ke dapur. Ada sesuatu bau yan hanyir. Tong sampahnya terbalik. Sampah-sampahnya bertaburan. Aisyah kutip sampah itu. Sekali lagi bunyi guruh. Aisyah makin berdebar.

Tiba-tiba pinggan yang dia sedang makan, jatuh pecah ke lantai. Aisyah terkejut. Dia menelefon ibubapanya. Mereka beritahu mereka dalam perjalanan pulang.

Aisyah dengar suara bisikan. Lembu je. Suara itu seperti memanggil nama dia. “Aisyah… Aisyah…”. Ada sesuatu pelik tentang bisikan tu. Seperti pernah dia dengar. “Aisyah… Aisyah…”. Tak salah. Suara seperti suaminya. “Aisyah… Aisyah…” Meremang Aisyah.

Aisyahh berjalan ke biliknya. Dia membuka pintu biliknya. Apa yang dia nampak agak megejutkan, ada satu lembaga hantu Rupa suaminya. “Aisyah…”.

Aisyah terduduk. Lembaga itu hilang. Dia muncul semula, kali ini dia mucul di sebelah telinga kanan Aisyah.

Aisyah bangun dan lari ke pintu. Ibu bapa Aisyah pulang tepat pada masanya. Bapa Aisyah sempat lihat lembaga itu. “Itu bukan suami kau, itu adakah saka dia.”

Ayah Aisyah menelefon kawannya seorang ustaz yang pakar menangkap hantu sebegini.

Tak lama kemudian Ustaz tu sampai. Dia tak habiskan masa dan terus baca sesuatu. Tak lama kemudian saka itu di tangkap.

Selepas selesai kerjanya, Ustaz itu balik. “Saya balik dulu Haji.” sambil angkat tangan.