Leman seorang editor di sebuah syarikat digital. Tugasnya mencari bahan untuk di jadikan berita. Leman sudah berkahwin dan masih tidak mempunyai anak. Di bawahnya ada seorang reporter bernama Zara. Dia amat minat dengan Zara. Bertudung, muka putih, budi bahasa. Selalu menjadi gangguan lelaki-lelaki bujang di opis. Leman cemburu melihat Zara di usik. Leman tidak berani menganggu Zara kerana dia sudah berkahwin. Tapi hubungan dia dan isterinya sudah lama retak. Cinta mereka sudah pudar.

Satu hari Leman bercerai dengan isterinya. Leman mula berubah. Dia banyak menghabiskan masanya dengan kerjanya. Zara melihat perubahan bosnya dan mengajak dia makan malam bersama. Hajat Zara untuk mengembalikan semangat Leman tapi Leman mengambil itu sebagai tanda yang Zara suka kat dia.

IKLAN

Semangat Leman baik pulih. Zara gembira melihat bosnya senyum semula. Cinta Leman terhadap Zara berkembang. Dia mula message Zara diatas nama kerja. Tapi motif sebenar ingin berborak dengan Zara.

Satu hari Leman ajak Zara ke sebuah restaurant mewah. Alasan Leman untuk ucap terima kasih atas pertolongan Zara tapi Zara menolak. Dia tidak mahukan balasan apa-apa, hanya dapat tolong kawan yang dalam kesusahan sudah memadai. Tapi Leman tidak mahu terima jawapan itu. Leman membuat satu alasan, atas nama kerja, Zara kena ikut dia ke restaurant itu. Zara tiada pilihan, atas nama kerja dia pergi.

Sampainya di restaurant itu, selepas mengambil order, Leman meminta untuk ambil gambar selfie dengan Zara. Zara setuju kerana tidaklah fikir apa-apa yang bukan-bukan, hanya sekadar selfie. Leman tanya soalan peribadi Zara. Pada awalnya Zara malu untuk bercerita, tapi beritahu juga.

Selepas habis makan, Zara tanya apa assignment yang perlu dia buat, Leman menipu dan meminta dia review kedai makan ini.

Leman menghantar pulang Zara. Mereka berborak tetapi dalam perjalanan pulang Leman cuba memegang tangan Zara. Terkejut Zara. Dia menarik tangannya. “Bos. Apa ni?”

Leman sekali lagi pegang tangan Zara dengan kuat, kali ini Zara tidak dapat lepaskan tangan dari Leman, “Zara, i sebenarnya suka u. Sebelum i cerai lagi. Time i paling down, u lah yang bagi semangat balik kat i. Kalau u sudi, i nak jaga u.”

IKLAN

Zara tak tahu nak kata apa. Dia dapat lepaskan tangannya dari Leman. “Zara anggap bos sebagai bos je. Zara tak pernah ada hati dengan Bos. Zara tak sedia nak couple dengan sesiapa.”

Selepas hantar Zara pulang, Leman memandu pusing-pusing Kuala Lumpur. Dia seperti tidak boleh terima dengan kata-kata Zara. Dia parking di tepi jalan dan melihat gambar mereka selfie bersama. Dia scroll ke kiri, rupanya Leman telah mengambil gambar Zara secara senyap. Dia membelai-belai gambar itu.

Leman cuba google cara-cara untuk memikat hati wanita. Entah bagaimana, dia bertemu dengan satu page mengenai minyak dagu.

Keesokkan hari dia ke opis seperti biasa. Zara lihat bosnya seperti tak ada apa-apa berlaku. Leman memanggil Zara, dia bincang seperti biasa. Zara menjadi tak sedap hati dan bertanya keadaan bosnya. Leman jawab dia ok. Zara meminta maaf sekali lagi. Leman hanya senyum. Apabila Zara beredar dari situ, Syazwan, salah seorang budak opis yang bujang menganggu Zara. Ini membuat Leman iri hati. Dia memanggil Syazwan dan memberi satu tugas yang sukar. Saja hukum Syazwan.

Malam itu Leman sudah buat keputusan untuk mendapatkan minyak dagu. Dia berhubungan dengan kawannya, Alif. Sudah hampir 15 tahun tidak jumpa. Dia tahu kawannya ini pandai sikit tentng dunia paranormal. Dia terangkan apa dia mahukan.

IKLAN

Keesokkan malam Leman dan kawannya ke sebuah perkuburan. Kawannya sedang membaca tulisan di batu nisan. Sehingga dia berhenti di satu kubur. “ini dia” kata kawannya. “kubur anak dara sulong”.

Mereka pun menggali kubur itu. Kawannya menyuruh Leman untuk membuka kain kapan mengunakan giginya. Leman ikut, dia merangkak tepi mayat tu dengan mengunakan gigi, dia membuka kain itu. Kawannya menyalakan lilin dan membaca sesuatu. Lilin itu kemudian di acu ke dagu mayat itu. Minyak lemak yang dihasilkan, di masukkan ke dalam botol. “Ini dia minyak dagu. Calitkan ke perempuan itu.”

Keesokkan hari Leman membawa minyak dagu itu ke opis. Dia calitkan di baju Zara. Dia tak tahu jadi ke tidak minyak itu. Dia tunggu.

Keesokkannya Zara mula memandang-mandang Leman. Zara macam tak selesa duduk. Zara bangun dan ajak Leman keluar. Kata Zara dia bosan dan mahu pergi karaoke. Leman setuju kegembiraan.

IKLAN

Mereka berkaraoke bersama. Leman tidak berhenti melihat Zara. Seperti seekor singa memburu mangsanya. Zara perasan. Dia malu-malu. Untuk pertama kali, Zara tidak panggil Leman dengan gelaran bos, “Awak jangan pandang saya macam tu. Malu.”

Leman senyum. Zara duduk sebelah Leman. “Awak, saya dah fikir apa yang awak kata hari tu.” Zara memegang tangan Leman. Sambil sandar di bahunya. Mulai hari tu Zara milik Leman.

Hari bertukar hari. Cinta Zara terhadap Leman menjadi-jadi. Apa sahaja permintaan Leman Zara patuhi. Sehingga Leman suruh dia duduk serumah dengannya. Zara patuh. Nafsu Zara terhadap Leman juga terbuak-buak.

Satu hari abang dan ayah Zara datang ke opis. Dia mencari Zara. Mereka dapat rasa perubahan Zara. Zara dah mula melawan keluargannya dan sudah lebih seminggu dia tak balik rumah. Keluarga Zara ingin bawanya berjumpa dengan Ustaz. Zara enggan. Dia menjerit di hadapan kawan sekerjanya. Ayah dan abangnya menarik Zara. Leman tidak berani buat apa-apa. Dia perhatikan sahaja. Ramai yang tanya kepada Leman apa terjadi, tapi Leman senyap sahaja.

Keluarga Zara bawa dia ke Ustaz. Apabila Ustaz membuat penyelidikan, dia dapati yang Zara sudah terkena sihir dari minyak dagu. Ustaz ini mula membaca ayat-ayat dari kitab. Jin yang tersembunyi dalam badan Zara pada awalnya tidak mahu keluar. Ustaz itu tanya siapa tuannya. Dia jawab “Leman.” Selepas membaca ayat dari kitab Al-Quran, Ustaz itu berjaya mengubat Zara.

Selepas Zara sedar, dia rasa dirinya kotor dan hina. Keluarganya memeluk Zara dan beritahu Leman akan di hukum. Zara berhenti kerja dari situ. Leman juga tiba-tiba hilangkan diri. Tiada seorang pun tahu ke mana Leman pergi. Di opis mereka bergossip bahawa Leman telah di bunuh oleh keluarga Zara. Ada juga yang kata Leman telah kahwin dengan Zara.

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 2.5 / 5. Meremangmers: 6

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!