Isteri aku meninggal beberapa minggu lepas. Kemalangan. Aku ada 3 orang anak. Dua laki. Satu perempuan. Yang perempuan tu baru 3 tahun. Apabila aku cerita apa terjadi dekat ibunya, yang dua laki itu faham, mereka dah besar sikit. Boleh berfikir. Tapi anak yang terakhir, perempuan tu selalu cari ibunya.

IKLAN

Sejak kematian isteri, aku terpaksa hantar ke rumah ibu ku yang duduk tidak jauh dari aku. Isteri aku memang tak kerja. Dia lah yang uruskan anak-anak aku. Tapi di sebabkan dia sudah tak ada, ibu aku jadi penganti.

Setiap pagi aku kejut nak bawa ke rumah ibu aku, anak aku yang perempuan, Aishah akan sentiasa mencari ibunya. Dia akan menangis. Memanggil-manggil nama ibu. Nak tidur pun sama. Dia menangis, “Nak ibu. Nak ibu”.

IKLAN

Saya tak boleh tahan, saya mencari seorang pakar yang boleh kuatkan semangat anak aku. Kawan aku temukan aku dengan seorang bernama Mahbub. Dia beritahu dia boleh bantu tapi dengan cara tradisional. Saya ok je kalau ia boleh kuatkan semangat anak saya.

Kami ke rumah dia. Dia baca sesuatu ke arah botol kecil. Dia beri kepada saya dan letak didalam bilik mana anak saya tidur. Mahbub suruh botol ini di letak bertentangan arah kiblat. Saya ikut sahaja. Keesokkan hari nya Aishah tidak menangis lagi. Aku bersyukur kegembiraan. Hari kedua pun sama dan hari seterusnya.

Hari ke 100 kematian isteri aku, kami adakan majlis tahlil. Selepas selesai majlis itu, aku, adik dan ibu mengemas rumah. Anak-anak aku dah mula ngantuk. Aku suruh mereka naik dan masuk tidur. Aku angkat Aishah dan tidurkan dia. Aku turun semula dan bantu kemas. Selepas selesai, jam pun tak tunjuk pukul 1, adik aku bawa pulang ibu. Aku pun nak masuk tidur, di luar pintu aku dengar anak aku sedang bercakap, “ibu, kenapa ibu tinggalkan Aishah… Aishah rindukan ibu.” Aku buka pintu dan melihat anak aku sedang berpaut di tepi tingkap seperti bercakap dengan seseorang. Aku terkejut. Aku panggil anak aku. “Aishah… Aishah cakap dengan siapa tu? Mari kat ayah”. Aishah jawab, “Ayah, ibu la kat tingkap.” Masya Allah. Aku terus ke Aishah dan lihat memang ada lembaga serupa muka isteri aku. Meremang aku tengok. Aku tarik Aishah, kejutkan kedua-dua anak aku dan kami pergi ke rumah ibu aku. Aishah menangis, “Nak ibu. Nak ibu.” Sepanjang perjalanan.

Ibu aku tanya, “kau ada buat apa-apa pelik tak?” Aku terangkan aku jumpa dengan seorang lelaki bernama Mahbub yang bantu beri sesuatu kepada ku untuk kuatkan semangat Aishah. Selepas selidik rupanya aku dapat tahu ia bukan penawar untuk kuatkan semangat tapi sebenarnya ia untuk memanggil makhluk yang menerupai isteri untuk anak aku melepaskan rindu dengan ibunya. Aishah setiap malam, semasa aku tidur, akan berborak dengan makhluk itu.

Bersambung…

 

Seram ke idok?

Seram Meter: 2.8 / 5. Meremangmers: 8

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!