Aku ingat selepas aku buang Vicky, semua akan pulih. Aku silap. Aku tak sangka dia akan pulang.

Sebelum anak aku bangun, aku kumpul semua anak patungnya dan buang jauh dari rumah. Aku sempat bawa balik sarapan lagi. Apabila aku balik rumah, anak aku tak berhenti menangis. “Mana Vicky? Mana mainan Zaza yang lain? Help me ayah.” tanya Zaza.

Isteri aku pandang aku lama. Dia tahu aku telah buat sesuatu dengan patung mainan Zaza. Isteri aku bagi phone dia untuk Zaza main. Tapi Zaza tak nak. Dia baling handphone ibunya. “I wan Vicky!” kata Zaza.

Aku peluk Zaza dan kata, “Ayah bawa main playground nak?”

Zaza jawab, “No ayah. Zaza nak Vicky!”

Zaza sambung menangis. Isteri aku tanya aku apa terjadi semalam. Aku terangkan Vicky hidup. Patung mainan Zaza bergerak sendiri. Semakin pelik isteri aku pandang aku. Aku beritahu cuba terangkan sekali lagi. Tak tahu la dia percaya ke tak tapi dia suruh aku pujuk Zaza.

Aku cuba tawar macam-macam dekat Zaza tapi semua dia tolak. Sehingga aku tawar kucing. Dia setuju. Tengahari itu, aku bawa Zaza ke kedai haiwan dan beli seekor kucing. Zaza balik gembira.

IKLAN

Malam itu Zaza bermain dengan kucing yang dia namakan Maui. Aku duduk memerhatikan Zaza main dengan Maui, isteri aku datang kat aku dan beritahu dia gembira patung-patung Zaza dah di buang. “Jadi awak percaya saya?” aku tanya.

“Tak.” jawab isteri aku.

Pukul 2 pagi. Aku terjaga dari tidur. Dengan mamai-mamai aku pergi buang air kecil. Semasa aku sedang buang air kecil, aku dengar nama aku di panggil, “Ayah”. Zaza bangun ke? Aku kembali ke katil. Zaza dan isteri sedang tidur nyenyak. Sekali lagi aku terdengar suara memanggil nama aku, “Ayah”.

Tak lama pintu bilik terbuka. Ada sesuatu sedang berjalan masuk ke dalam bilik. Vicky muncul berjalan perlahan-lahan. “Ayah. Kenapa ayah buang Vicky.”

IKLAN

Vicky? Bagaimana dia boleh pulang ke rumah? Zaza terjaga dari tidur. Dia terpandang Vicky dan menjerit keriangan, “Vicky!” Zaza terus melompat memeluk Vicky. Isteri aku pun terbangun.

Vicky pusing kepala dan berkata, “Hi Zaza.” Terkejut Zaza baling Vicky dan terbaling dia. “Ayah, Im scared.”

IKLAN

“Sekarang awak percaya dia hidup?” aku tanya isteri aku. Dia bagi aku satu pandangan tajam. Aku suruh keluarga aku berlari ke kereta. Zaza sempat ambil Maui. Ketiga kami masuk kereta dan pecut.

Di dalam kereta isteri aku tanya bermacam-macam. Aku uba jawab sebaik mungkin. Tiba-tiba aku merasakan sesuatu sedang memanjat seluar aku. Apabila aku pandang bawah, aku nampak Vicky yang sedang memanjat seluar. Vicky donggak memandang aku.

Aku terkejut. Kereta yang aku bawa berpusing dan terlanggar kereta di lane sebelah.

Aku terjaga dan melihat diriku sedang terbaring di atas katil hospital. Aku tanya mana isteri dan anak aku? Mereka beritahu isteri dan anak aku dah meninggal dunia di tempat kejadian di selamatkan. Apabila aku dengar perkataan itu aku boleh tahan menangis.

Aku tanya soalan terakhir, “Ada nampak patung mainan anak aku?”

Jururawat jawab, “Tak ada. Hanya yang ni je yang boleh di selamatkan,” sambil menyerahkan Maui ke aku.

Seram ke idok?

Seram Meter: 3 / 5. Meremangmers: 2

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!