Pengurus hotel mendapat aduan bahawa air di dalam tandas kelat. Apabila dia hantar orang untuk periksa, mereka dapati ada mayat perempuan dalam tangki air. Di
sebabkan ketangkasan Pengurus hotel, berita ini dapat di sembunyikadari media. Tapi sejak itu, hotel diganggu hantu perempuan bermuka pucat seperti lemas.

IKLAN

Anak sedang tidur dalam buai. Aku di tugaskan untuk jaga anak sambil tunggu isteri mandi. Tiba-tiba dia sedar sambil menangis. Tangan tunjuk ke arah belakang aku. Macam dia nampak sesuatu. Apabila toleh, aku taknampak apa-apa. Bulu roma aku naik.
Agaknya, apa dia nampak.

Aku duduk di sebuah hotel terpencil yang di kelilingi hutan. Waktu malam aku boleh bau udara yang segar, bunyi cengkerik yang jelas dan pemandangan bulan yang indah.
Tiba-tiba, jam 2 pagi, segalanya berubah. Bau bertukar hanyir, bunyi bertukar seram dan pemandangan..Aku tak berani nak buka mata.

Aku terlepas bas ke KL dari Pagoh. Ada hamba Allah ni yang baik hati, benarkan aku tumpang dia ke KL. Sebenarnya aku tak kenal dia sangat,dia kawan aku punya kawan. Sesuatu pelik berlaku sepanjang per jalanan,aku tak tahu antara imiginasi aku, tapi aku terdengar suara budak bercakap kat belakang, padahal dalam kereta tu ada kami berdua saha ja. Sampainya dirumah aku, dia minta maaf. Dia beritahu aku, dulu, kereta ni pernah
eksiden dan anaknya mati. Oleh kerana itu, dia dan bekas isterinya bercerai. Dia tak sanggup jual kereta ni kerana jasad anaknya masih boleh di dengar.

Selepas 1O tahun tak pulang, akhirnya Amir mencari keluarganya di kampung. Ibunya menyambut Amir dengan riang. Dia tak berhenti peluk, tak berhenti mengalirkan air matanya. Petang itu ayahnya pulang. Dia terkejut melihat Amir dan tanya bagaimana dia masuk rumah. Amir beritahu ibu yang buka pintu. Kata ayahnya, “Mir, ibu kau dah lama meninggal.”

IKLAN

Kami sedang lepak kedai kopi member aku. Dah tak ada pelangan. Tinggal kami je dalam kedai kopi ni. Sedang berborak, tiba-tiba kami buka cerita tentang hantu. Sedang syok bercerita, aku perasan ada hantu bertengkek di atas pokok. Apa lagi, kami cabut.

Aku hampir jatuh dalam tandas kerana lantainya licin. Dah banyak kali pesan kepada keluarga aku, kalau mandi tu jangan sampai lantai basah. Selesai mandi aku baru nak capai tuala, di sebabkan licin, aku terjatuh. Apabila aku sedar, aku perasan aku di dalam keranda, badan ku di balut dengan kain kafan dan sayup-sayup aku dengar suara sebut… Man Rabbuka?

Sedang syok main world wide web, tiba-tiba ada link ‘tekan sini kalau nak tengok awek cun’. Apa lagi, aku tekanla. Link itu menipu. Dia sebenarnya bawa aku ke dunia Dark Web. Sekali masuk, susah otak kita nak keluar dari dunia tu.

IKLAN

Abam ada seorang kawan, dia dah kahwin tapi dia kaki wechat. Hari tu dia beritahu abam, dia wechat dengan seorang awek ni, cun gila, setuju keluar dengan dia. Kawan abam ni
pergi lah ambil dia kat rumahnya. Dia terkejut apabila gps bawa dia ke kawasan kubur. Rasa tertipu, dia call awek tu. Kata awek tu jadi siapa sebelah awak ni?” Apabila kawan abam pusing kepala, ada seorang perempuan duduk sebelah dia.

Aku dah berumahtangga lebih dari 5 tahun. Sedang aku kemas rumah, aku terjumpa album kahwin. Kami pun mengimbas kembali kenangan manis hari perkahwinan kami. Satu demi satu gambar kami hayati, sehingga gambar seluruh keluarga aku. Di tepi abang
aku, boleh lihat wajah ayah dalam gambar itu. Masalahnya, ayah aku dah meninggal dunia dua bulan sebelum majlis perkahwinan kami.

Isteri selalu marah aku sebab suka tunggu sampah penuh baru buang. Satu malam, anak terjaga sebab berak. Selepas kemas kan dia, aku ke dapur nak buang pampersnya. Aku
terkejut melihat satu lembaga hitam sedang mencari sesuatu dalam tong sampah aku.

Untuk cari duit lebih, aku dan kawan-kawan aku akan pasang bunting untuk mana-mana syarikat memerlukan perkhimatan kami. Satu malam ni, kami di tugaskan memasang
bunting untuk satu syarikat pemaju. Di satu tiang berdekatan dengan hospital, kami nampak seorang perempuan tua berambut panjang dan melambai-lambai tangannya
Tiang-tiang kawasan hospital itu kami biarkan.

IKLAN

Bila kerja di Singapura, pukul 4 pagi dah keluar rumah. Selalu kat border tu yang sangkut. Satu hari tu, aku keluar jam 3.30 pagi, betul-betul kat kastam, isteri aku kata dia nampak aku kat dapur. Dia ingat aku belum pergi kerja lagi. Tak mungkin. Dah sejam aku keluar rumah. Isteri aku takut, suruh aku balik. Patutkah aku balik?

Isteri aku mengandung. Dia menghidam buah pulasan. Malang ya, bukan musim. Dari kl ke Pinang kami cari. Tak jumpa. Sehinggalah kami jumpa gerai buah depan dewan terbiar
di Selama. Alhamdulillah, dapat isteri merasa buah pulasan. Keesokkan hari apabila kita pergi tempat sama, kami tak jumpa gerai itu. Hanya dewan terbiar je ada. Tak ada tanda langsung gerai itu pernah wujud.

Aku sedang belajar untuk ujian akhir tahun manakala roomate aku sedang sembahyang magrib di surau asrama. Tengah khusyuk belajar, tiba-tiba ada orang tegur melalui tingkap, tak pergi sembahyang ke?” Aku jawab, “jap lagi aku sembahyang. Celaki itu pun
tinggalkan aku. Jap…Bilik aku di tingkat 3.

Seram ke idok?

Seram Meter: 4 / 5. Meremangmers: 1

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!