Hari yang sangat penat. Aku pulang ke rumah dengan keletihan. Makan malam pun belum lagi. Setibanya aku di depan rumah, ada sebuah kurier di selitkan di pagar rumahku. Bila pulak aku ada pesan apa-apa kurier. Aku pun melihat butiran di kurier itu, memang alamat rumah aku. Nama pun atas nama aku. Malas nak fikir, aku bawa masuk ke dalam rumah.

Aku meletakkan kurier itu di atas meja lalu pergi mandi. Selepas segar, aku masak pula sebungkus maggi sebagai makanan malam aku. Dengan semangkuk maggi, secawan air sirap, aku hidupkan astro sambil mencari cerita yang menarik. Avenger: Infinity Wars sedang bermain. Apa lagi, itulah cerita yang menemaniku makan malam.

IKLAN

Jam menunjukkan pukul 11.30. Cerita di tv baru habis. Ingatkan mahu masuk tidur, tapi mata aku tertarik dengan kurier itu. Ia memanggil. Aku mengambil kurier itu dan letak di depanku. Sekali lagi aku periksa butiran. Tiada perubahan. Memang alamat dan nama aku. Aku pun membuka bungkusan perlahan-lahan.

Di dalam nya ada sebuah kotak. Ia bukan sebarang kotak. Buruk. Usang. Busuk. Di balut pula dengan sebuah kain yang penuh dengan simbol-simbol. Curiga, aku pun buka kotak itu. Ia keluar bau yang sangat hanyir. Aku hampir muntah apabila hidunya. Di dalamnya ada sebatang paku di gulung dengan tali dan sebuah kotak kecil yang telah di paku. Tak puas hati, aku pun membuka kotak kecil itu. Di dalamnya ada seekor anak burung yang telah mati. Aku berlari ke tandas. Muntah. Rupanya bau hanyir tu datang dari burung itu.

Celak@ mana bergurau kasar sebegini. Ini dah lebih-lebih. Dia ingat satu lawak ke? 

IKLAN

Apa akan kau buat kalau dapat kotak sebegini, kau pun akan maki. Aku melangkah keluar dari tandas sambil menuntup lampu. Tiba-tiba air di shower terbuka dengan sendirinya. Aku berhenti, buka lampu semula dan perhati tandas aku. Tiada sesiapa tapi bagaimana ia terbuka sendiri. Aku tutupnya semula. Senasa sedang tutup, aku merasakan sesuatu lalu tepi ku. Tak suka dengan perasaan ini, aku keluar, ambil sampah hitam, bungkus semua barang-barang dalam kurier tadi. Baru ingin membawa sampah itu keluar dari rumah, plastik hitam itu koyak seperti seseorang mengoyakkannya guna pisau. Bertarabuk barang tadi.

Keadaan menjadi lagi teruk apabila aku dengar bunyi orang menghenak dinding. Barang-barang seperti cermin dan gambar jatuh. Jantung aku berdebar-debar. Badan meremang. Sekali lagi aku bungkus barang-barang itu dan buang di luar rumah.

IKLAN

Aku terbehenti sekejap. Sekarang ni aku di luar rumahku. Benda tu di dalam. Patutkah aku lari ke rumah sesiapa dulu atau hadap semula mahkluk ghaib tu dalam rumah.

Aku baru perasan, Aku lari sekarang, tak guna juga. Handphone, dompet. kunci kereta. Semua masih di dalam rumah. Selepas 10 minit menghadap rumahku, aku berlari masuk, capai semua barang yang di perlu dan berlari semula ke pintu luar. Tapi kali ini, pintu aku kunci.

IKLAN

Aku cuba bukanya, kunci yang selalu di guna juga tak boleh masuk ke dalma lubang. Tak ada cara lain, aku tendang, tarik, tumbuk, apa-apa cara aku cuba. Tak terbuka juga. Tiba-tiba TV aku di jatuh dari dinding. Berkecai.

Dalam otak aku, ada satu je option. Aku akan cuba telefon kawanku untuk datang selamatkan ku. Telefon berdering. Tak ada orang angkat. Aku whatsapp meminta dia bantu aku. Selepas itu aku buka surah Yasin. Aku baring di tepi pintu masuk. Menunggu kawan ku datang selamatkan aku.

Keesokkan harinya, apabila Gus datang, dia melihat aku terbaring di lantai dan keadaan rumah bersepah. Dia kejutkan aku. Apabila lihat muka member, aku dah tak fikir apa-apa selain meninggalkan tempat ini.

Ia mengambil tiga hari untuk aku beranikan diri masuk semula ke rumah aku.

Seram ke idok?

Seram Meter: 2.5 / 5. Meremangmers: 4

Tiada lagi Seram Meter

Kalau cerita ni best...

Follow kami di media social!